kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Morgan Stanley akan jadi pemegang saham pengendali di sekuritas China


Jumat, 28 Juni 2019 / 17:24 WIB

 Morgan Stanley akan jadi pemegang saham pengendali di sekuritas China

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Morgan Stanley bakal mendapatkan persetujuan regulator untuk memiliki saham mayoritas di perusahaan patungan sekuritas China di paruh kedua tahun ini.

Mengutip Reuters Jumat (28/6), usaha patungan bank investasi Amerika Serikat memberi informasi kepada Komisi Regulasi Sekuritas China (CSRC) beberapa bulan yang lalu tentang rencana perubahan dalam kepemilikan saham mereka.


Morgan Stanley berupaya meningkatkan kepemilikannya dengan mitra China Huaxin Securities menjadi 51% dari 49%. Penawaran ventura mencakup penjaminan emisi dan mensponsori penjualan saham dan obligasi.

Ketika disetujui, Morgan Stanley akan bergabung dengan saingannya HSBC Holdings PLC (HSBA.L), JPMorgan Chase & Co (JPM.N), Nomura Holdings Inc (8604.T) dan UBS Group AG (UBSG.S) sebagai pemegang saham pengendali usaha patungan sekuritas di China di bawah aturan liberal yang diumumkan pada November 2017.

Langkah Morgan Stanley ini terjadi ketika Amerika Serikat dan China telah melancarkan perang dagang selama setahun. Sengketa ini terus memanas ditandai oleh tarif impor yang saling menguntungkan untuk barang-barang satu sama lain.

Kemungkinan persetujuan dari regulator Beijing akan menjadi indikasi lain bahwa China tetap mendorong agenda untuk membuka sektor keuangannya. Sebelumnya juga ada persetujuan JPMorgan pada bulan Maret.

China dalam beberapa bulan terakhir mengizinkan banyak perusahaan keuangan asing untuk mendirikan bisnis baru di negara itu. Begitupun dengan memperluas kehadiran mereka melalui kepemilikan mayoritas dalam usaha patungan domestik di seluruh bisnis reksadana, asuransi dan broker.

Sebelumnya pada Juni, Kepala Eksekutif Morgan Stanley James Gorman mengatakan dia menginginkan kepemilikan mayoritas atas usaha patungan di China, tetapi regulator belum menyetujui gagasan itu. Morgan Stanley juga memiliki usaha patungan pengelolaan dana di negara ini. Gorman tidak mengidentifikasi usaha apa yang dimaksud.

Bankir senior Morgan Stanley Hong Kong dalam beberapa bulan terakhir telah berupaya mengintegrasikan operasinya dengan usaha patungan itu. Upaya itu mengalami kemajuan pesat.

Hasil pembicaraan China-AS untuk mencapai kesepakatan perdagangan bagaimanapun, mempengaruhi waktu persetujuan, kata sumber enggan disebutkan namanya.

Seorang juru bicara Morgan Stanley di Hong Kong menolak berkomentar. CSRC belum menanggapi permintaan Reuters untuk memberikan konfirmasi.

Shanghai Fortune, induk dari Huaxin, mengatakan dalam pengajuan peraturan 13 Juni pihaknya berencana untuk melepaskan 2% saham Morgan Stanley Huaxin Securities melalui proses penawaran untuk tidak kurang dari CNY 376,2 juta atau setara US$ 54,72 juta.

Perusahaan tidak mengungkapkan kemungkinan penawar, tetapi proses seperti itu biasanya merupakan cara mentransfer saham tambahan ke mitra usaha patungan yang ada. Setelah memenangkan pelelangan, penawar masih perlu persetujuan regulator.

Morgan Stanley meningkatkan kepemilikannya dalam usaha ini menjadi 49% dari 33,3% pada tahun 2017, bertaruh pada momentum penawaran yang kuat. Sebelum melonggarkan aturan kepemilikan pada akhir 2017, China mengizinkan orang asing untuk memiliki maksimum 49% dalam usaha tersebut.

Kurangnya kontrol dan kontribusi terbatas pada pendapatan telah lama menjadi sumber frustrasi bagi bank-bank Wall Street, dan menjadi masalah utama dalam dorongan Washington untuk membujuk Beijing untuk membuka pasarnya bagi partisipasi asing yang lebih luas.

Pengangkatan tutup saham asing menjadi 51% telah memungkinkan bank-bank Barat untuk membeli lebih banyak saham dari mitra mereka dalam usaha patungan yang ada atau memasuki kemitraan baru.

JPMorgan dan Nomura menjadi yang terbaru untuk memenangkan persetujuan pengaturan untuk mendirikan usaha patungan broker yang dimiliki mayoritas pada bulan Maret tahun ini. UBS menerima persetujuan pada bulan November untuk memiliki saham mayoritas di perusahaan patungan tersebut.

Kontrol manajemen akan memungkinkan bank asing termasuk Morgan Stanley untuk menawarkan lebih banyak layanan melalui usaha patungan mereka dan berpotensi memanfaatkan jaringan global mereka untuk memenangkan pangsa pasar China, kata para bankir sebelumnya.


Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 1.3516 || diagnostic_api_kanan = || diagnostic_web = 1.5164

Close [X]
×