CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Pajak digital Uni Eropa tidak akan mengganggu rencana perbaikan OECD


Minggu, 02 Mei 2021 / 16:09 WIB
Pajak digital Uni Eropa tidak akan mengganggu rencana perbaikan OECD
ILUSTRASI. Pajak digital Uni Eropa tidak akan mengganggu rencana perbaikan OECD


Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Rencana pajak digital di seluruh Uni Eropa (UE) yang diterbitkan pada bulan Juni akan dikalibrasi dengan hati-hati sehingga tidak akan mengganggu pembicaraan global tentang perpajakan perusahaan, kata pejabat ekonomi utama UE, Jumat (30/4).

“Kami benar-benar akan menghindari proposal yang dapat merusak diskusi Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (Organisation for Economic Co-operation and Development) atau OECD global,” kata Paolo Gentiloni, komisaris ekonomi Uni Eropa pada konferensi industri ritel.

Dia merujuk pada negosiasi di Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan tentang proposal kepada perusahaan pajak di mana mereka memperoleh pendapatan daripada di mana mereka menyatakan keuntungan mereka.

Dilansir dari Bloomberg, dalam diskusi OECD, pemerintahan Biden telah mengusulkan realokasi hak perpajakan hanya untuk sekitar 100 perusahaan terbesar, yang berarti rencana tersebut akan berlaku untuk "raksasa" lebih dari hanya perusahaan digital. Proposal Uni Eropa dapat disesuaikan dengan kerangka kerja OECD secara keseluruhan, kata Gentiloni.

Baca Juga: Sri Mulyani optimistis global minimum tax cegah penghindaran pajak, ini kata DDTC

Dia optimis bahwa dengan pendekatan pemerintahan Biden, kesimpulan dari pembicaraan OECD dapat dicapai pada pertengahan tahun. 

"UE tidak akan melakukan apa pun yang dapat membahayakan proses OECD. Mereka tidak akan melakukan apa pun yang akan mengganggu AS selama negosiasi. Itu sangat jelas," kata Pascal Saint-Amans, direktur Pusat Kebijakan dan Administrasi Pajak OECD, pada hari Jumat di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Forum Kebijakan Pajak Internasional.

Saint-Amans mengatakan, retribusi digital UE, yang dimaksudkan untuk membantu meningkatkan pendapatan blok, mungkin lebih terlihat seperti pajak penjualan atas transaksi online daripada pajak layanan digital atas pendapatan perusahaan, kata .

"Jika itu memenuhi syarat sebagai DST atau dianggap diskriminatif oleh AS. Itu akan mati pada saat kedatangan," katanya.

Selanjutnya: Meneropong Potensi Ekspor

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×