Palestina menaruh harapan perdamaian pada Biden

Minggu, 08 November 2020 | 15:30 WIB Sumber: Arab News
Palestina menaruh harapan perdamaian pada Biden

ILUSTRASI. Protes warga Palestina. REUTERS/Mohamad Torokman


KONTAN.CO.ID - AMMAN. Para pemimpin Palestina yang menyaksikan hasil pemilu AS mengatakan mereka mengharapkan keterlibatan kembali dengan Washington setelah bertahun-tahun sia-sia oleh pemerintahan Trump dalam pencarian perdamaian.

Pejabat senior Palestina diminta selama hari-hari penting setelah pemungutan suara untuk tetap diam untuk menghindari memprovokasi presiden AS, yang akan tetap berkuasa hingga 20 Januari.

Vera Baboun, mantan walikota Bethlehem dan anggota Dewan Nasional Palestina, mengatakan kepada Arab News bahwa Palestina sangat menantikan pemerintah AS untuk mengakui perjuangan mereka. “Kami berharap Presiden terpilih Joe Biden akan menanggapi secara positif seruan Presiden (Mahmoud) Abbas untuk konferensi internasional untuk perdamaian pada awal 2021.”

Baboun mengatakan bahwa kontak diplomatik harus diperbarui pada tingkat tinggi secepatnya sehingga konferensi yang akan datang dapat memiliki diskusi yang substansial.

Kamala Harris, wakil dan cawapres Biden, mengatakan bahwa pemerintahan Biden berkomitmen untuk solusi dua negara dan akan memperbarui kontak dengan kepemimpinan Palestina, termasuk membuka kembali misi Palestina di Washington dan misi AS di Yerusalem Timur.

Dia juga mengatakan bahwa AS akan mengembalikan dukungan keuangan kepada Badan Pengungsi PBB dan program kemanusiaan lainnya yang mendukung rakyat Palestina.

Baca Juga: Pesawat tempur Israel menyerang Hamas di Jalur Gaza

Wadie Abunassar, direktur Pusat Konsultasi Internasional yang berbasis di Haifa, mengatakan kepada Arab News bahwa Biden pasti akan membantu memulai kembali pembicaraan Israel-Palestina, tetapi tidak serta-merta membawa Palestina menjadi negara merdeka.

“Sulit melihat Biden memberikan prioritas tinggi pada jalur Israel-Palestina, terutama dengan para pemimpin Israel dan Palestina saat ini (Netanyahu dan Abbas) di sekitarnya.”

Namun Abunassar yakin bahwa Biden akan melakukan upaya serius "untuk mempertahankan hubungan baik dengan Israel dan akan menghindari terlalu banyak tekanan, terutama jika tidak ada tekanan serius dari Muslim atau Arab padanya untuk memberikan hak kepada Palestina atas penentuan nasib sendiri."

Namun, mantan juru bicara pemerintah Palestina Jamal Dajani memperingatkan bahwa Biden tidak mungkin menjadi penyelamat warga Palestina.

"Saya tidak yakin apakah Biden sebagai presiden akan dapat memperbaiki kerusakan yang dilakukan oleh Trump," kata Dajani sebelum menyerukan kepada kepemimpinan Palestina untuk "berhenti mengandalkan AS."

Sementara para pemimpin Palestina menolak untuk mengaitkan pembaruan kontak dengan Washington dengan dimulainya kembali hubungan keamanan dengan Israel, sejumlah warga Palestina yang dihubungi oleh Arab News mengatakan bahwa mereka berharap kepergian Trump dan pemilihan pemerintahan Biden yang lebih bersahabat dapat membantu menyelesaikan kebuntuan saat ini dengan Israel.

Hal yang sangat menarik bagi banyak orang Palestina adalah penyelesaian konflik pendapatan pajak yang mengakibatkan perampasan uang yang diperuntukkan bagi warga Palestina yang telah ditahan oleh Israel.

Selanjutnya: AS segera jual senjata ke Uni Emirat Arab senilai US$ 10 miliar

 

Editor: Handoyo .

Terbaru