kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45753,89   -6,43   -0.85%
  • EMAS1.006.000 0,00%
  • RD.SAHAM 1.46%
  • RD.CAMPURAN 0.61%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Pelancong ke Singapura diwajibkan pakai perangkat elektronik, ini alasannya...


Senin, 03 Agustus 2020 / 12:38 WIB
Pelancong ke Singapura diwajibkan pakai perangkat elektronik, ini alasannya...
ILUSTRASI. Sejumlah turis di Singapura. REUTERS/Edgar Su

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Pemerintah Singapura memberlakukan aturan yang ketat bagi para pelancong yang datang ke negaranya. Salah satunya, para pelancong diharuskan menggunakan perangkat pemantauan elektronik untuk memastikan mereka mematuhi kewajiban karantina virus corona. Aturan ini diberlakukan saat Singapura membuka kembali perbatasannya secara bertahap.

Melansir Reuters, mulai 11 Agustus, perangkat akan diberikan kepada pelancong yang datang, termasuk warga negara dan penduduk, dari kelompok negara tertentu yang akan diizinkan untuk mengisolasi di rumah dibandingkan di fasilitas yang ditunjuk negara.

Langkah-langkah serupa, yakni menggunakan gelang elektronik untuk melacak pergerakan orang selama karantina, telah digunakan di Hong Kong dan Korea Selatan.

Baca Juga: Resesi negara-negara bisa ancam Tenaga Kerja Indonesia

Wisatawan ke Singapura harus mengaktifkan perangkat, yang menggunakan sinyal GPS dan Bluetooth, setelah sampai di rumah mereka dan akan menerima pemberitahuan pada perangkat yang harus mereka kenakan.

Segala upaya yang dilakukan pengguna, seperti meninggalkan rumah atau merusak perangkat akan memicu peringatan kepada pihak berwenang.

Hong Kong pada bulan Maret memperkenalkan skema bagi wisatawan yang datang untuk menggunakan gelang elektronik tipis, mirip dengan label yang dikenakan oleh pasien rumah sakit, untuk menerapkan karantina bagi pelancong yang tiba. Korea Selatan juga telah menggunakan gelang tersebut yang terhubung ke aplikasi ponsel pintar bagi mereka yang melanggar karantina.

Baca Juga: Sejumlah negara ke jurang resesi, ekonom ini sebut ada 4 faktor pengaruhi Indonesia

Singapura, yang belum memberikan perincian tentang seperti apa perangkat itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak akan menyimpan data pribadi apa pun dan tidak memiliki fungsi perekaman suara atau video.



TERBARU

[X]
×