kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,94   -3,77   -0.38%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Pemilu Australia yang Penuh Warna dapat Jungkir Balikkan Pemerintahan Koalisi


Sabtu, 21 Mei 2022 / 18:45 WIB
Pemilu Australia yang Penuh Warna dapat Jungkir Balikkan Pemerintahan Koalisi


Sumber: CNN | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  BRISBANE. Suara sedang dihitung di Australia untuk menentukan siapa yang akan memimpin negara itu dalam pemilihan yang bisa membuat pemerintah kanan-tengah kehilangan mandatnya setelah sembilan tahun.

Scott Morrison meminta pemilih untuk memberinya masa jabatan kedua sebagai Perdana Menteri setelah tiga tahun didominasi oleh pandemi, bencana iklim, dan tuduhan ketidakjujuran.

Popularitas Morrison telah berkurang sejak ia menentang jajak pendapat untuk meraih kemenangan keajaiban atas Partai Buruh pada 2019, dan pemilihan ini dipandang sebagai referendum tentang gaya kepemimpinan buldoser yang ia akui sendiri.

Saingan utama Morrison adalah Anthony Albanese, seorang veteran Partai Buruh yang mewarisi kepemimpinan partai setelah pendahulunya yang terkejut mengundurkan diri menyusul kekalahan pemilu 2019.

Baca Juga: Hubungan kian panas, China menyetop impor batubara dari Australia

Kali ini Partai Buruh telah menanggalkan penawaran kebijakannya untuk mempersempit perbedaan antara koalisi itu dan koalisi Liberal-Nasional yang berkuasa, meskipun ketiganya menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Independen "teal", yang mengkampanyekan lebih banyak aksi iklim dan integritas politik.

Partai-partai besar membutuhkan setidaknya 76 kursi untuk memerintah secara langsung, apalagi dan mereka harus bernegosiasi dengan partai-partai kecil dan Independen untuk mendapatkan dukungan yang cukup untuk membentuk pemerintahan minoritas.

Dua jam setelah penutupan pemungutan suara di pantai timur, tidak ada pemenang yang jelas muncul, jika itu adalah parlemen yang digantung, kepemimpinan masa depan Australia bisa memakan waktu berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu untuk diselesaikan.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×