kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45742,38   0,00   0.00%
  • EMAS1.014.000 0,80%
  • RD.SAHAM -0.24%
  • RD.CAMPURAN -0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Pentagon peringatkan Rusia agar tak sewa pembunuh bayaran untuk membunuh pasukan AS


Jumat, 14 Agustus 2020 / 07:02 WIB
Pentagon peringatkan Rusia agar tak sewa pembunuh bayaran untuk membunuh pasukan AS
ILUSTRASI. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo. Mads Claus Rasmussen/Ritzau Scanpix/via REUTERS

Sumber: New York Times,Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan dirinya telah memberi peringatan kepada Rusia agar tidak menawarkan hadiah uang kepada pembunuh bayaran untuk membunuh pasukan Amerika dan koalisinya di Afghanistan.

Melansir New York Times, pernyataan Pompeo dalam sebuah wawancara pada hari Rabu muncul ketika muncul informasi baru tentang satu aspek bukti, melibatkan nomor paspor Rusia, yang mengarah pada analisis CIA untuk menghubungkan operasi penawaran hadiah uang dengan Unit elit 29155 dari badan intelijen militer Rusia, yang dikenal sebagai GRU.

Pompeo mengungkapkan bahwa Pentagon juga telah memperingatkan para pemimpin militer Rusia tentang dugaan pemberian hadiah ini. Pompeo sendiri telah menyampaikan peringatannya secara langsung kepada menteri luar negeri Rusia, Sergey V. Lavrov.

Baca Juga: AS: Ancaman China saat ini lebih berbahaya dibanding Uni Soviet saat Perang Dingin

“Jika Rusia menawarkan uang untuk membunuh warga Amerika atau, dalam hal ini, orang Barat lainnya juga, akan ada harga yang sangat mahal yang harus dibayar. Itulah yang saya peringatkan kepada Menteri Luar Negeri Lavrov," kata Pompeo kepada Radio Free Europe dan Radio Liberty selama perjalanan ke Republik Ceko, menurut transkrip Departemen Luar Negeri AS seperti yang dilansir New York Times. “Saya tahu militer kami juga telah berbicara dengan para pemimpin senior mereka. Kami tidak akan mengabaikannya. Kami tidak akan mentolerir itu."

Sebaliknya, Trump mengatakan pada akhir bulan lalu bahwa dia tidak mengungkit dugaan operasi ini ketika dia berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir V. Putin. Dia menepisnya sebagai masalah yang menurut banyak orang adalah berita palsu. Pejabat Rusia membantah tuduhan tersebut.

Baca Juga: Heboh soal vaksin Covid-19 pertama dari Rusia, begini reaksi dunia

Pompeo hanya memberikan sedikit rincian tentang peringatan tersebut. Dia tidak, misalnya, mengatakan apakah itu peringatan yang tidak jelas dan abstrak atau akan ada konsekuensi tertentu jika dilanggar. Dia juga tidak merinci siapa yang telah menyampaikan pesan Pentagon dan kepada siapa, atau kapan.

Namun, saluran komunikasi langsung tingkat tinggi yang langka antara kedua militer melibatkan Jenderal Mark A. Milley, ketua Kepala Staf Gabungan AS, yang berbicara dengan mitranya dari Rusia, Jenderal Valery Gerasimov, enam minggu lalu.



TERBARU

[X]
×