Perangi Kekeringan, Buruh Pabrik Korea Utara Dikerahkan ke Daerah Pertanian

Rabu, 04 Mei 2022 | 14:00 WIB Sumber: Reuters
Perangi Kekeringan, Buruh Pabrik Korea Utara Dikerahkan ke Daerah Pertanian


KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Utara mengerahkan para pekerja kantor dan buruh pabrik ke daerah pertanian di seluruh negeri untuk bergabung dalam perang melawan kekeringan. Pengerahan ini di tengah kekhawatiran atas kekurangan pangan yang berkepanjangan.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah menyerukan langkah-langkah untuk memperbaiki situasi makanan yang tegang yang disebabkan oleh pandemi virus corona dan topan, meskipun ada sedikit perbaikan awal tahun lalu.

Kekeringan dan banjir telah lama menjadi ancaman musiman bagi Korea Utara, yang tidak memiliki sistem irigasi dan infrastruktur lain. Setiap bahaya alam yang serius dapat melumpuhkan ekonomi Korea Utara yang tertutup. Ekonomi Korea Utara juga sempoyongan terpukul sanksi internasional dan hampir penghentian arus perdagangan.

Surat kabar Korea Utara Rodong Sinmun yang dikutip Reuters, Rabu (4/5), melaporkan, pejabat pemerintah dan perusahaan serta pekerja pabrik bergandengan tangan dengan petani di seluruh negeri dalam mendistribusikan peralatan pompa dan mengembangkan sumber air di daerah rawan kekeringan.

Baca Juga: Kasus Covid-19 Naik, Korea Utara Hentikan Layanan Kereta Barang dari Perbatasan China

Sejauh ini tidak disebutkan kerusakan apa pun, tetapi upaya itu ditujukan untuk melawan musim kemarau yang sedang berlangsung dan bersiap untuk kekeringan yang akan datang.

"Upaya sistematis dan agresif sedang dilakukan untuk meningkatkan kesadaran publik dan memobilisasi semua kemampuan yang tersedia untuk mencegah kerusakan tanaman akibat kekeringan sebelumnya," kata surat kabar itu.

Otoritas cuaca Korea Utara pada hari Selasa memperingatkan cuaca kering yang berkepanjangan di seluruh negeri sampai awal minggu depan, menurut kantor berita resmi KCNA.

Badan cuaca Korea Utara menyatakan pekan lalu bahwa suhu rata-rata untuk April adalah 2,3 derajat Celcius lebih tinggi dari biasanya, dengan hanya 44 persen dari rata-rata curah hujan secara nasional.

Di Anju dan Kaechon, utara ibu kota Pyongyang, orang membuat kolam, menambahkan pupuk dan penambah pertumbuhan ke tanaman, dan mengirim traktor, truk, dan pembudidaya untuk membawa air ke pertanian.

Pada bulan Maret lalu, PBB mendesak Korea Utara membuka kembali perbatasannya untuk membantu pekerja dan impor makanan, dengan mengatakan isolasi yang semakin dalam mungkin telah membuat banyak orang menghadapi kelaparan.

Baca Juga: Dorong Penyelesaian Politik, China Prihatin Situasi Tegang di Semenanjung Korea

Editor: Khomarul Hidayat

Terbaru