Perjalanan Panjang Para Pria Rusia untuk Kabur dari Kebijakan Mobilisasi Putin

Rabu, 05 Oktober 2022 | 05:38 WIB Sumber: Reuters
Perjalanan Panjang Para Pria Rusia untuk Kabur dari Kebijakan Mobilisasi Putin

ILUSTRASI. Tak lama setelah Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi parsial, puluhan ribu pria Rusia melarikan diri. Sputnik/Gavriil Grigorov/Kremlin via REUTERS 


KONTAN.CO.ID - LONDON. Tak lama setelah Vladimir Putin mengumumkan panggilan militernya untuk perang Ukraina, Timofey dan Andrey, dua bersaudara dari Moskow, langsung mencoba memesan tiket penerbangan ke luar negeri. Akan tetapi, pada saat mereka masuk, harga tiket sudah melonjak begitu cepat sehingga mereka tidak mampu membeli tiket terakhir yang tersisa.

Sebaliknya, mereka melompat ke dalam mobil. Ayah mereka mengantar mereka sepanjang malam sekitar 700 km (450 mil) ke Minsk, yang merupakan negara tetangga Belarusia. Di sana, mereka mendapat penerbangan keesokan paginya ke Tashkent, ibu kota Uzbekistan.

"Kami pikir kami mungkin harus melintasi perbatasan [Belarusia] secara ilegal melalui hutan jika mereka tidak membiarkan kami keluar dari Rusia," kata Andrey, 26 tahun, berbicara dari Tashkent. Kedua bersaudara itu meminta agar nama keluarga mereka dirahasiakan untuk melindungi keluarga di rumah.

Melansir Reuters, perintah mobilisasi parsial Putin telah mendorong puluhan ribu pria Rusia meninggalkan negara itu, seringkali melalui rute yang memutar.

Kirill Ponomarev, seorang jurnalis berusia 24 tahun dari Voronezh yang dekat dengan Ukraina, berangkat untuk mencapai Yerevan di Armenia. Dia membutuhkan waktu seminggu dalam perjalanan dengan mobil, kereta api, dan pesawat yang menempuh jarak lebih dari 10.000 km (6.000 mil).

Bahkan sebelum Putin membuat pengumumannya, Ponomarev berencana untuk pergi: dia sudah memesan tiket untuk Yerevan tetapi tidak akan terbang selama enam hari lagi.

Baca Juga: Di Tengah Kemunduran Militer Rusia, Putin Percepat Pencaplokan Wilayah Ukraina

Sehari setelah pidato Putin, Ponomarev memutuskan terlalu berisiko untuk menunggu. Gubernur daerah menandatangani dekrit yang melarang pasukan cadangan meninggalkan provinsi. 

Ponomarev membutuhkan waktu hampir satu jam untuk berkemas sebelum naik mobil sejauh 600 km (370 mil) berkendara ke Volgograd, dekat perbatasan dengan Kazakhstan.

Di sana, ia menemukan tiket murah kereta jarak jauh menuju Tajikistan, yang biasanya membawa pekerja migran Asia Tengah ke dan dari Rusia.

"Perasaan saya adalah bahwa 90% dari gerbong saya adalah pria Rusia usia militer. Semua orang saling memandang dalam diam, tapi kami semua mengerti apa yang sedang terjadi," katanya.

"Di perbatasan, seorang penjaga naik kereta dan berkata 'Wow, saya belum pernah melihat begitu banyak pria di kereta ini, ke mana Anda semua pergi?'," tambahnya. "Semua orang mengatakan mereka akan melihat kerabat mereka, nenek mereka atau pacar mereka."

Baca Juga: Putin Akui Ada Kesalahan dalam Perekrutan untuk Mobilisasi Perang Rusia di Ukraina

Kereta membutuhkan waktu 17 jam untuk mencapai kota minyak Atyrau yang terpencil di Kazakh di Laut Kaspia. Di sana, Ponomarev menemukan penerbangan ke ibukota komersial Kazakhstan, Almaty, 2.000 km (1.200 mil) timur lainnya. Dari sana, ia mengejar penerbangan ke Sharjah, Uni Emirat Arab.

Dia memanfaatkan persinggahan 11 jam untuk mengunjungi pantai dan berenang di Teluk, sebelum akhirnya terbang ke Yerevan.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru