kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,94   -3,77   -0.38%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

PM Australia Morrison Akui Kekalahan Pemilu, Partai Buruh Bentuk Pemerintahan


Sabtu, 21 Mei 2022 / 22:06 WIB
PM Australia Morrison Akui Kekalahan Pemilu, Partai Buruh Bentuk Pemerintahan
ILUSTRASI. PM Australia Morrison Akui Kekalahan Pemilu, Partai Buruh Bentuk Pemerintahan


Sumber: Channel News Asia | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  SYDNEY. Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengaku kalah dalam pemilihan nasional pada Sabtu (21 Mei) setelah "malam yang sulit" bagi pemerintahan konservatifnya.

"Malam ini saya telah berbicara dengan pemimpin oposisi dan perdana menteri yang akan datang, Anthony Albanese, dan saya telah mengucapkan selamat kepadanya atas kemenangan pemilihannya malam ini," kata Morrison dalam pidato yang disiarkan televisi di Sydney.

Dia menambahkan bahwa dia akan mundur sebagai pemimpin Partai Liberal. Pemimpin keluar 54 tahun tersebut mencatat bahwa dukungan pemilih untuk partai-partai besar telah jatuh dalam pemilihan.

"Saya memikirkan pergolakan yang terjadi di negara kita, dan saya pikir penting bagi bangsa kita untuk pulih dan maju," katanya.

Baca Juga: Pemilu Australia yang Penuh Warna dapat Jungkir Balikkan Pemerintahan Koalisi

Suara Morrison pecah karena emosi saat dia berterima kasih kepada istrinya Jennifer dan putrinya, "cinta dalam hidupku". "Saya tidak ragu di bawah kepemimpinan kuat koalisi kami, tiga tahun dari sekarang saya menantikan kembalinya pemerintahan koalisi."

Ini mengakhiri delapan tahun sembilan bulan kekuasaan untuk koalisi konservatif Morrison. Ia menjadi perdana menteri pada 2018 setelah beberapa kali pergantian kepemimpinan.

Albanese, berbicara saat dia menuju ke perayaan pestanya, mengatakan dia ingin menyatukan negara.

"Saya pikir orang-orang ingin bersatu, mencari kepentingan bersama, melihat ke arah tujuan bersama itu. Saya pikir orang-orang sudah cukup terpecah, apa yang mereka inginkan adalah bersatu sebagai sebuah bangsa dan saya berniat untuk memimpin itu."

Stasiun-stasiun televisi sebelumnya memproyeksikan kemenangan bagi Partai Buruh Albanese ketika para pemilih meninggalkan koalisi konservatif yang berkuasa dan memilih independen yang berfokus pada iklim dan partai-partai kecil.

Baca Juga: Resmi Dilantik, Presiden Timor Leste Ramos Horta Janji Perkuat Hubungan dengan China

Tetapi Partai Buruh mungkin masih harus bergantung pada dukungan dari Partai Hijau dan kelompok yang disebut "independen sejati", yang mengkampanyekan kebijakan integritas, kesetaraan, dan mengatasi perubahan iklim.

Sebagian hasil menunjukkan bahwa koalisi Liberal-Nasional Morrison dihukum oleh pemilih di kursi perkotaan yang makmur dan Australia Barat pada khususnya.




TERBARU

[X]
×