kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45764,61   -6,06   -0.79%
  • EMAS887.000 -1,88%
  • RD.SAHAM 0.90%
  • RD.CAMPURAN 0.65%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.47%

PM Inggris tak lagi dirawat di ICU....


Jumat, 10 April 2020 / 06:44 WIB
PM Inggris tak lagi dirawat di ICU....
ILUSTRASI. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson. REUTERS/Antonio Bronic

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - LONDON. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson meninggalkan ruang perawatan intensif pada Kamis malam karena kondisinya terus membaik dari COVID-19. Downing Street mengatakan, Johnson tetap di bawah pengawasan ketat rumah sakit.

Mengutip Reuters, Johnson, 55 tahun, dirawat di Rumah Sakit St Thomas pada Minggu malam karena suhu tinggi dan batuk. Dia dilarikan ke perawatan intensif pada hari Senin di mana ia dirawat selama tiga malam.

"Perdana menteri telah dipindahkan malam ini dari perawatan intensif kembali ke bangsal, di mana dia akan menerima pemantauan ketat selama fase awal pemulihannya. Dia dalam semangat yang sangat baik," kata seorang juru bicara dari kantornya dalam sebuah pernyataan melalui email kepada Reuters.

Baca Juga: Bertarung di ruang ICU, kondisi PM Inggris berangsur membaik

Johnson adalah pemimpin dunia pertama yang dirawat di rumah sakit akibat virus corona. Virus ini memaksanya untuk menyerahkan kendali negara dengan ekonomi terbesar kelima di dunia itu kepada menteri luar negeri Dominic Raab saat wabah virus corona di Inggris mendekati puncaknya yang paling mematikan.

Raab menuliskan tweeted bahwa peningkatan kondisi Johnson adalah berita yang kita semua ingin dengar. Presiden AS Donald Trump bahkan menggambarkannya sebagai "berita besar".

Namun, pernyataan resmi pemerintah tidak memberikan rincian kapan Johnson mungkin dapat melanjutkan kepemimpinan. Sementara Raab - berbicara sebelum pengumuman terbaru - telah menekankan pentingnya membiarkan perdana menteri untuk fokus pada pemulihan.

Baca Juga: Kondisi PM Inggris Boris Johnson stabil setelah mendapat perawatan intensif



TERBARU

[X]
×