kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,46   -4,42   -0.49%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM -0.22%
  • RD.CAMPURAN -0.08%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

PM Malaysia Muhyiddin didesak mengundurkan diri setelah permintaannya ditolak raja


Senin, 26 Oktober 2020 / 13:38 WIB
PM Malaysia Muhyiddin didesak mengundurkan diri setelah permintaannya ditolak raja
ILUSTRASI. Perdana Menteri Malaysia Tan Sri Muhyiddin Yassin mengumumkan daftar nama-nama menteri Kabinet Perikatan Nasional di Kantor Perdana Menteri Putrajaya, Senin (9/3/2020).

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - KUALA LUMPUR. Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin menghadapi tuntutan untuk mengundurkan diri pada hari Senin (26/10) setelah Raja Malaysia menolak permintaannya menyatakan keadaan darurat dalam memerangi pandemi virus corona.

Sebelumnya Muhyiddin telah meminta raja menyatakan negara dalam keadaan darurat akibat lonjakan baru infeksi virus corona di Malaysia yang menghantam perekonomian negeri jiran tersebut.

Namun sejumlah kritikus menuduhkan menggunakan kesempatan itu untuk menangguhkan sidang parlemen dalam menguji dukungan mayoritas tipis yang ia dapatkan dari parlemen.

Baca Juga: Raja Malaysia tolak menyatakan keadaan darurat, Muhyiddin dalam tekanan

Penolakan Raja Al-Sultan Abdullah menunjukkan kekuasaan Muhyiddin mulai terkikis, setelah pemimpin oposisi Anwar Ibrahim mengatakan ia mendapat dukungan mayoritas di parlemen, termasuk dari pembelot dari pendukung Muhyiddin, untuk membentuk pemerintahan baru.

Menolak permintaan Muhyiddin pada hari Minggu, raja juga meminta politisi untuk mengakhiri politik yang dapat mengganggu kestabilan pemerintah yang katanya telah menangani pandemi dengan baik, dan menekankan pentingnya anggaran 2021 yang dijadwalkan akan ditetapkan di depan parlemen pada 6 November 2020.

Tetapi para pemimpin partai lain dalam koalisi Muhyiddin dan oposisi mengkritik langkahnya untuk mencari kekuatan darurat dan memintanya untuk mundur setelah tawaran itu gagal.

“Syukurlah, Yang Mulia Raja tidak terpengaruh oleh permainan politik yang dapat menyeret negara ke wilayah yang lebih kritis,” kata Ahmad Puad Zarkashi, pemimpin senior di Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) - partai terbesar dalam koalisi yang berkuasa. - kata dalam sebuah posting di Facebook.

Baca Juga: Raja Malaysia berkonsultasi dengan penguasa, di tengah pembahasan kondisi darurat

Anggota parlemen oposisi, Wong Chen, mengatakan proposal "jahat" Muhyiddin telah ditolak oleh raja, dan bahwa perdana menteri harus mengundurkan diri atau memecat menteri yang mengusulkan keadaan darurat.

Negara Asia Tenggara itu jatuh ke dalam ketidakstabilan politik pada akhir Februari setelah pengunduran diri perdana menteri sebelumnya, politisi veteran Mahathir Mohamad, setelah koalisinya pecah, dan mantan sekutunya Muhyiddin membentuk aliansi baru dengan UMNO untuk menjadi perdana menteri.




TERBARU
Managing Procurement Economies of Scale Batch 5 MENAGIH UTANG ITU MUDAH

[X]
×