kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,25   -4,93   -0.53%
  • EMAS960.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

PM Mesir memperingatkan gelombang kedua COVID-19


Sabtu, 21 November 2020 / 19:13 WIB
PM Mesir memperingatkan gelombang kedua COVID-19
ILUSTRASI. Seorang wanita memakai masker0). REUTERS/Amr Abdallah Dalsh


Sumber: Arab News | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - CAIRO. Pemerintah Mesir pada hari Jumat memperingatkan negara itu untuk bersiap menghadapi gelombang kedua penyakit virus korona (COVID-19) karena jumlah kasus baru terus meningkat.

Perdana Menteri Mostafa Madbouly mengatakan warga negara harus mematuhi langkah-langkah kesehatan dan keselamatan serta mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk membantu memerangi penyebaran virus.

Perdana menteri juga mendesak otoritas terkait untuk menegakkan aturan secara ketat di tempat kerja dan di lokasi produksi untuk menahan wabah. Dia menunjukkan bahwa gelombang kedua virus, yang telah melanda sejumlah negara di seluruh dunia, tampaknya lebih berbahaya daripada yang pertama. “Pekerjaan harus dilakukan untuk menghindari jatuh ke gelombang kedua,” katanya.

PM mengeluarkan arahan untuk memperketat peraturan anti-virus dan menghukum mereka yang terbukti melanggar hukum. Kementerian diperintahkan untuk mengambil tindakan yang tepat termasuk langkah-langkah untuk mengurangi kepadatan di tempat kerja dan memberikan prioritas kepada pekerja dengan penyakit kronis. 6.508 orang sejauh ini meninggal karena COVID-19 di Mesir.

Pada Kamis, Kementerian Kesehatan Mesir mengumumkan telah mencatat 342 kasus baru COVID-19, naik dari 329 pada Rabu, 275 pada Selasa, dan 242 pada Senin. Sebanyak 111.955 orang di negara itu kini telah dilaporkan tertular virus tersebut.

Baca Juga: WHO larang penggunaan obat remdesivir untuk pasien Covid-19

Jumlah kasus baru untuk hari Kamis adalah yang tertinggi yang tercatat setidaknya selama sebulan, dan 13 kematian lainnya pada hari Rabu membuat 6.508 jumlah orang yang sejauh ini meninggal karena penyakit terkait COVID-19 di Mesir.

Juru bicara kabinet, Nader Saad, mengatakan pemerintah Mesir semakin prihatin tentang kebangkitan virus baru-baru ini di kawasan dan negara-negara Eropa.

Dia menunjukkan bahwa kegagalan untuk mengikuti tindakan pencegahan dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah kasus di negara tersebut dan menambahkan bahwa komite krisis khusus telah dibentuk untuk menangani situasi yang meningkat.

Saad mencatat bahwa Madbouly telah meminta lembaga pemerintah dan kementerian untuk mengurangi, jika memungkinkan, jumlah karyawan yang dibutuhkan untuk bekerja dan mengatakan bahwa staf tidak boleh memberikan layanan kepada warga yang menolak memakai masker.

Dia menambahkan bahwa prospek penguncian di Mesir adalah sebuah kemungkinan tetapi akan menjadi pilihan terakhir. “Jika kita meniru negara-negara yang menerapkan lockdown total, kita akan berada dalam situasi ekonomi yang sulit.”

Selanjutnya: Meksiko menyumbang lebih dari 7% kematian yang dikonfirmasi secara global

 




TERBARU
Corporate Valuation Model Investment Appraisal Model & Presentation

[X]
×