CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Presiden Taiwan Minta Militer Tingkatkan Kesiagaan, Begini Respons China


Rabu, 23 Februari 2022 / 16:32 WIB
Presiden Taiwan Minta Militer Tingkatkan Kesiagaan, Begini Respons China
ILUSTRASI. F-16V jet fighters taxi on the runway at the Air Force base, as the Taiwanese military holds a drill for preparedness enhancement ahead of the Chinese New Year, amid rising threats from China, in Chiayi, Taiwan, on Jan 5, 2022.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - BEIJING/TAIPEI. Kementerian Luar Negeri China merespons kekhawatiran Taiwan setelah Rusia menguasai Ukraina bagian Timur.

Kemenlu China menegaskan bahwa Tiawan bukanlah Ukraina. Kemenlu China menegaskan bahwa Taiwan selalu menjadi bagian tak terpisahkan dari China Daratan.

Melansir Reuters, Rabu (23/2), Presiden Taiwan Tsai Ing-wen menyerukan agar pulau itu meningkatkan kewaspadaan terhadap ancaman militer China.

Baca Juga: Konflik Rusia-Ukraina Merembet ke Polemik Seteru China-Taiwan, Ada Seruan Kewaspadaan

Komentar itu muncul setelah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menandai risiko bagi Taiwan dalam peringatan pekan lalu tentang konsekuensi dunia yang merusak jika negara-negara Barat gagal memenuhi janji mereka untuk mendukung kemerdekaan Ukraina.

China, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri, telah meningkatkan aktivitas militer di dekat pulau yang memiliki pemerintahan sendiri selama dua tahun terakhir, meskipun Taiwan telah melaporkan tidak ada manuver yang tidak biasa baru-baru ini oleh pasukan China karena ketegangan atas Ukraina telah meningkat.

Berbicara di Beijing, juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying menolak adanya hubungan antara masalah Ukraina dan Taiwan. "Taiwan bukan Ukraina," katanya.

Baca Juga: Ukraina Tak Akan Menanggapi Provokasi Rusia, Sebut Laporan Separatis Kebohongan Murni

"Taiwan selalu menjadi bagian tak terpisahkan dari China. Ini adalah fakta hukum dan sejarah yang tak terbantahkan."

Masalah Taiwan adalah salah satu yang tersisa dari perang saudara, tetapi integritas China seharusnya tidak pernah dikompromikan dan tidak pernah dikompromikan, tambah Hua.

Pemerintah Republik Tiongkok yang kalah melarikan diri ke Taiwan pada tahun 1949 setelah kalah perang saudara dari Komunis, yang mendirikan Republik Rakyat Tiongkok.

Pemerintah Taiwan sangat menentang klaim teritorial China. Tsai mengatakan Taiwan adalah negara merdeka yang disebut Republik China, yang tetap menjadi nama resmi Taiwan.

Semua unit keamanan dan militer "harus meningkatkan pengawasan dan peringatan dini tentang perkembangan militer di sekitar Selat Taiwan," kata Tsai dalam pertemuan kelompok kerja tentang krisis Ukraina yang dibentuk oleh Dewan Keamanan Nasionalnya.

Baca Juga: Jika Rusia Menyerang Ukraina, Begini Bentuk Dukungan yang Didapat dari China

Taiwan dan Ukraina pada dasarnya berbeda dalam hal geostrategi, geografi, dan rantai pasokan internasional, tambahnya, dalam perincian pertemuan yang disediakan oleh kantornya.

"Tetapi dalam menghadapi pasukan asing yang berniat untuk memanipulasi situasi di Ukraina dan mempengaruhi moral masyarakat Taiwan, semua unit pemerintah harus memperkuat pencegahan perang kognitif yang diluncurkan oleh pasukan asing dan kolaborator lokal," kata Tsai.

Pernyataan itu tidak menyebut nama China, tetapi negara itu adalah ancaman militer paling signifikan yang dihadapi Taiwan. Tsai telah menyatakan "empati" untuk situasi Ukraina karena ancaman militer yang dihadapi pulau itu dari China

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×