kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45937,84   -25,89   -2.69%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Robert Kiyosaki Bocorkan 5 Alasan Mengapa Orang Kaya Tidak Bekerja Demi Duit


Rabu, 08 November 2023 / 08:58 WIB
Robert Kiyosaki Bocorkan 5 Alasan Mengapa Orang Kaya Tidak Bekerja Demi Duit
ILUSTRASI. Menurut Robert Kiyosaki, orang kaya tidak bekerja demi uang, mereka bekerja untuk membangun dan memperoleh aset.


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Pernah dengar istilah 'the rich don't work for money' atau orang kaya tidak bekerja untuk uang?

Nah, mungkin Anda mengenal seseorang yang bekerja demi uang dan berpenghasilan banyak. Tidak peduli berapa banyak penghasilan mereka, semuanya akan berakhir. 

Bekerja demi uang hanya akan menjadikan Anda berpenghasilan tinggi. Hal itu tidak membuat orang menjadi kaya. 

Banyak pemain olahraga dan artis saat ini adalah pencari nafkah. Dan sebagian besar bangkrut setelah masa jaya mereka usai. 

Mereka yang berpenghasilan tinggi mungkin terlihat seperti orang kaya, namun sebenarnya tidak. 

Robert Kiyosaki, penulis buku Rich Dad Poor Dad, merupakan salah seorang tokoh yang ikut menggaungkan istilah 'the rich don't work for money'. 

Melansir New Trader U, Robert Kiyosaki menekankan bahwa orang kaya memiliki pola pikir yang berbeda dengan orang miskin atau kelas menengah. 

Orang kaya akan fokus pada pengendalian ekonomi internal, filosofi, dan keuangan mereka daripada menyalahkan faktor eksternal. 

Orang kaya tidak bekerja demi uang, mereka bekerja untuk membangun dan memperoleh aset.

Baca Juga: Robert Kiyosaki Bocorkan 4 Aset Pendapatan Pasif yang Bisa Dilirik Investor

Kiyosaki meramalkan tantangan ekonomi besar yang akan datang seiring dengan meningkatnya globalisasi. Meskipun hal ini tampak menakutkan, masyarakat kaya melihatnya sebagai peluang, sedangkan masyarakat miskin hanya melihat bahayanya. 

Menurut Kiyosaki, orang-orang kaya melihat krisis dan kehancuran sebagai peluang untuk memperoleh aset-aset yang nilainya terlalu rendah, memulai bisnis baru, dan berinvestasi dalam inovasi. 

Orang-orang yang mengalami kemiskinan menyesali kondisi perekonomian dan sering kali memperburuk keadaan dengan menanggung lebih banyak hutang dan kewajiban. 

Orang kaya tahu cara mendapatkan keuntungan, apa pun kondisi eksternalnya. 

“Saya menghasilkan lebih banyak uang saat harga jatuh dibandingkan saat harga naik,” kata Kiyosaki.

Baca Juga: Rumus Warren Buffett untuk Menghitung Dana Pensiun, Yuk Dicoba!




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×