kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Rudal Jarak Jauh Korea Utara Mendarat di Dekat Jepang


Jumat, 18 November 2022 / 16:48 WIB
Rudal Jarak Jauh Korea Utara Mendarat di Dekat Jepang
ILUSTRASI. Rudal jarak jauh Korea Utara mendarat di dekat Jepang mendapat kecaman. REUTERS/Kim Hong-Ji


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - SEOUL/TOKYO. Korea Utara melakukan uji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) pada Jumat yang menurut pejabat Jepang memiliki jangkauan yang cukup untuk mencapai daratan Amerika Serikat dan yang mendarat hanya 200 kilometer (130 mil) dari Jepang.

Peluncuran itu, yang dilaporkan oleh pejabat Korea Selatan dan Jepang, terjadi sehari setelah peluncuran rudal yang lebih kecil oleh Korea Utara dan peringatannya tentang "respons militer yang lebih keras" kepada AS yang meningkatkan kehadiran keamanan regionalnya.

Wakil Presiden AS Kamala Harris dan para pemimpin Jepang, Korea Selatan, Kanada, Australia dan Selandia Baru mengutuk peluncuran itu pada pertemuan darurat yang diadakan di sela-sela KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) pada hari Jumat.

Baca Juga: Korea Selatan: Korea Utara Dicurigai Menembakkan Rudal Balistik Antarbenua

"Kami sangat mengutuk tindakan ini dan kami sekali lagi menyerukan Korea Utara untuk menghentikan tindakan melanggar hukum lebih lanjut, yang tidak stabil," kata Harris selama pertemuan yang diadakan untuk membahas peluncuran tersebut.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida memperingatkan peluncuran rudal lebih lanjut oleh Korea Utara dan kemungkinan uji coba nuklir, kata pemerintah Jepang dalam sebuah pernyataan.

Harris berada di Thailand untuk KTT APEC, di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik atas perang di Ukraina dan titik nyala lainnya seperti Taiwan dan semenanjung Korea.

Peluncuran hari Jumat menambah tahun pemecahan rekor untuk program rudal Korea Utara, setelah melanjutkan pengujian ICBM untuk pertama kalinya sejak 2017 dan memecahkan moratorium yang diberlakukan sendiri pada peluncuran jarak jauh ketika pembicaraan denuklirisasi terhenti.

Baca Juga: Korea Utara Tembakkan Rudal Balistik, Ini Ancamannya ke AS

"Pyongyang sedang mencoba untuk mengganggu kerja sama internasional melawannya dengan meningkatkan ketegangan militer dan menunjukkan bahwa ia memiliki kemampuan untuk menahan kota-kota Amerika dari risiko serangan nuklir," kata Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul.

Pengembangan dan pengujian rudal Korea Utara yang ditingkatkan juga menunjukkan bahwa, terlepas dari kemiskinan dan sanksi yang mengerikan oleh PBB serta Amerika Serikat dan negara-negara lain, Korea Utara menghadapi sedikit rintangan untuk mendapatkan teknologi dan bahan yang dibutuhkan untuk program misilnya. 




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×