Rusia Blokir Facebook Karena Dituduh Batasi Akses ke Media Pemerintah

Sabtu, 05 Maret 2022 | 05:58 WIB Sumber: Reuters
Rusia Blokir Facebook Karena Dituduh Batasi Akses ke Media Pemerintah

ILUSTRASI. Rusia Blokir Facebook Karena Dituduh Batasi Akses ke Media Pemerintah


KONTAN.CO.ID -  MOSKOW. Pemerintah Rusia memblokir Facebook Meta Platforms Inc sebagai respons pembatasan akses Facebook ke media Rusia di platform tersebut.

Regulator, Roskomnadzor, mengatakan ada 26 kasus diskriminasi terhadap media Rusia oleh Facebook sejak Oktober 2020, termasuk pembatasan dalam beberapa hari terakhir pada saluran yang didukung negara seperti RT dan kantor berita RIA.

Melansir Reuters, Jumat (4/3), langkah ini merupakan eskalasi besar dalam konfrontasi yang sedang berlangsung antara perusahaan teknologi besar dan Rusia, yang dalam beberapa tahun terakhir mengeluarkan banyak denda dan layanan tertatih-tatih melalui perlambatan. 

Ketegangan meningkat di tengah invasi Rusia ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai "operasi khusus".

Baca Juga: Pengusaha Rusia Gelar Sayembara Kepala Vladimir Putin, Berhadiah Rp 14 Miliar

Kantor berita Tass melaporkan pada hari Jumat bahwa Rusia telah membatasi akses ke Twitter. Kantor berita Interfax sebelumnya mengatakan layanan itu telah diblokir.

Twitter Inc tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kepala urusan global Meta, Nick Clegg, mengatakan perusahaan akan terus melakukan segala cara untuk memulihkan layanannya.

"Segera jutaan orang Rusia akan menemukan diri mereka terputus dari informasi yang dapat dipercaya, kehilangan cara sehari-hari mereka berhubungan dengan keluarga dan teman-teman dan dibungkam dari berbicara," katanya, dalam sebuah pernyataan yang diposting di Twitter.

Pekan lalu, Moskow mengatakan sebagian membatasi akses ke Facebook, sebuah langkah yang dikatakan perusahaan itu terjadi setelah menolak permintaan pemerintah untuk menghentikan pemeriksaan fakta independen dari beberapa media pemerintah Rusia. Pada hari Sabtu, Twitter juga mengatakan layanannya dibatasi untuk beberapa pengguna Rusia.

Baca Juga: Facebook dan Beberapa Situs Media Tak Dapat Diakses di Rusia

Perusahaan teknologi besar telah menghadapi tekanan untuk menanggapi invasi 24 Februari, yang telah menyebabkan sanksi ekonomi terhadap Moskow oleh pemerintah di seluruh dunia. Media yang dikelola pemerintah Rusia telah muncul sebagai titik nyala utama antara Moskow dan platform media sosial selama konflik.

Meta minggu ini mengatakan telah membatasi akses ke RT dan Sputnik di seluruh Uni Eropa dan secara global menurunkan konten dari halaman Facebook dan akun Instagram outlet yang dikendalikan negara Rusia, serta posting yang berisi tautan ke outlet tersebut di Facebook. Perusahaan teknologi seperti Google Alphabet Inc (GOOGL.O) juga telah menghentikan sementara iklan di Rusia.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru