kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45754,18   -2,20   -0.29%
  • EMAS1.007.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.30%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Saham Snowflake yang dibeli Warren Buffett naik dua kali lipat dalam debut perdananya


Kamis, 17 September 2020 / 10:41 WIB
Saham Snowflake yang dibeli Warren Buffett naik dua kali lipat dalam debut perdananya
ILUSTRASI. FILE PHOTO: The Wall Street sign is pictured at the New York Stock exchange (NYSE) in the Manhattan borough of New York City, New York, U.S., March 9, 2020. REUTERS/Carlo Allegri/File Photo

Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Saham Snowflake Inc (SNOW.N) naik lebih dari dua kali lipat dalam debut mereka di New York Stock Exchange pada hari Rabu (16/9), sehari setelah perusahaan gudang data yang didukung Warren Buffett mengumpulkan lebih dari US$ 3 miliar tersebut masuk dalam daftar terbesar IPO di AS tahun ini.

Debut pasar spektakuler Snowflake mencerminkan minat yang besar untuk saham baru, karena suku bunga rendah mendorong investor masuk ke ekuitas.

Mengutip Reuters, Kamis (17/9), tampaknya pasar mengabaikan kerugian Snowflake, dengan fokus pada prospek bisnis perangkat lunaknya untuk berbagi data di sistem cloud, yang telah melihat pertumbuhan pesat saat kantor di seluruh dunia beradaptasi dengan pekerjaan jarak jauh.

Saham Snowflake mulai diperdagangkan pada harga US$ 245 per saham pada hari Rabu, lebih dari dua kali lipat harga IPO yang sebesar US$ 120, dan ditutup naik 111% pada level US$ 253,93 per saham.

Baca Juga: Wall Street: Vaksin Corona dan Potensi IPO Menopang Kenaikan Dow Jones, S&P, Nasdaq

“Ini hanya satu hari. Hal-hal akan menjadi normal dan berguncang dan menjadi lebih mapan seiring berjalannya waktu, "kata Kepala Eksekutif Snowflake Frank Slootman dalam sebuah wawancara.

Di antara perusahaan-perusahaan yang terdaftar di AS dengan kapitalisasi pasar setidaknya US$ 10 miliar, hanya tiga perusahaan yang sekarang lebih mahal daripada kelipatan pendapatan Snowflake tahun 2020. Itu hanya tertinggal dari Nikola Corp (NKLA.O), Liberty Broadband (LBRDA.O) dan Immunomedics Inc (IMMU.O), menurut Refinitiv.

Snowflake menjual 28 juta saham dalam IPO-nya untuk mengumpulkan dana segar sebesar US$ 3,36 miliar dalam IPO perangkat lunak terbesar sepanjang masa.

Untuk IPO sebesar itu, pembukaan sebesar ini jarang terjadi. Debut yang menakjubkan membuat CEO Slootman dan CFO Mike Scarpelli menjadi miliarder, meskipun keduanya tidak mendirikan perusahaan.

Baca Juga: Hajatan IPO perusahaan global banyak yang meriah, debut saham harganya naik tajam

Kemungkinan akan menyalakan kembali perdebatan di antara investor modal ventura, termasuk Benchmark's Bill Gurley, yang berpendapat bahwa investasi bank menurunkan harga IPO sehingga klien investor mereka dapat memperoleh keuntungan besar saat saham mulai diperdagangkan.

Gurley telah menganjurkan perusahaan untuk mempertimbangkan go public melalui pencatatan langsung, daripada IPO, di mana harga saham awal ditentukan oleh pesanan yang masuk ke bursa saham.



TERBARU

[X]
×