kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,36   -7,11   -0.75%
  • EMAS918.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Satu lawan satu, jet tempur Su-57 Rusia diklaim bisa bunuh F-35 AS dengan mudah


Rabu, 20 Januari 2021 / 19:09 WIB
Satu lawan satu, jet tempur Su-57 Rusia diklaim bisa bunuh F-35 AS dengan mudah
ILUSTRASI. Jet tempur Su-57 buatan Rusia.

Sumber: TASS | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - Jet tempur Su-57 generasi kelima Rusia bisa mengalahkan F-35 buatan Amerika Serikat (AS) dalam pertempuran udara satu lawan satu, berkat kemampuan manuvernya, Magomed Tolboyev, pilot penguji terkenal, mengatakan. 

"Su-57 akan membunuh (F-35) dengan mudah, jika mereka bertemu satu lawan satu. F-35 tidak dapat bermanuver, tidak mampu. Tapi memang, memiliki kekuatan elektronik," kata Tolboyev, Rabu (20/1), seperti dikutip TASS.

Hanya, fitur elektronik dapat terganggu bahkan oleh solar flare. "Inilah mengapa, saya menentang segala sesuatu yang elektronik," ujar pilot uji coba era Uni Soviet yang mendapat gelar Pahlawan Rusia ini.

Tolboyev menyebut Su-57 sebagai "pesawat brilian". Tetapi, dia menggarisbawahi, waktu pertarungan udara satu lawan satu sudah lama berakhir.

"Hari ini, Anda tidak lagi bertarung satu lawan satu. Semuanya tergantung pada dukungan Anda. Ada peperangan elektronik hari ini. Ini bukan lagi sparring tatami, tetapi pendekatan kompleks untuk masalah taktis," ungkapnya.

Baca Juga: Militer AS nomor 1 dan Rusia peringkat 2, begini perbandingan kekuatannya

Pesawat tempur Lockheed Martin F-35

Menghancurkan semua jenis target 

Su-57 generasi kelima dirancang untuk menghancurkan semua jenis target udara, darat, dan laut. Jet tempur ini memiliki fitur jelajah supersonik, ruang senjata internal, lapisan penyerap radio, dan kompleks avionik terbaru.

Sedang F-35 adalah jet tempur siluman multiguna, dirancang dengan prinsip visibilitas radio rendah. Mesin perang ini  dikembangkan oleh AS dan delapan negara lainnya: Australia, Inggris, Denmark, Italia, Kanada, Belanda, Norwegia dan Turki. 

Namun, tahun lalu Washington mengeluarkan Ankara dari program sebagai pembalasan atas pembelian sistem pertahanan rudal S-400 Rusia.

Tolboyev, purnawirawan Mayor Jenderal yang kini berusia 70, adalah pilot penguji Kehormatan Rusia. Selama aktif, ia menguji lebih dari 50 jenis dan modifikasi pesawat, termasuk MiG-29, MiG-31, Su-24, dan Su-27. 

Pada pertengahan 1980-an, Tolboyev berpartisipasi dalam program luar angkasa Energia-Buran dan menjalani kursus pelatihan penuh untuk penerbangan luar angkasa berawak pada pesawat ruang angkasa multiguna.

Selanjutnya: Kekuatan militer dunia: AS nomor satu, Indonesia peringkat 16

 




TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Menganalisa dan Merumuskan Strategi Bisnis Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 9

[X]
×