kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sejarah, China berhasil daratkan pesawat di Mars


Sabtu, 15 Mei 2021 / 09:09 WIB
Sejarah, China berhasil daratkan pesawat di Mars
ILUSTRASI. Pesawat penjelajah Mars China berhasil mendarat di planet merah Mars Sabtu pagi (15/5) waktu Beijing.

Sumber: Xinhua | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pesawat penjelajah Mars China berhasil mendarat di planet merah Mars Sabtu pagi (15/5) waktu Beijing.

Ini kali pertama kalinya China mendaratkan pesawat di planet selain Bumi.

Pesawat Tianwen-1, yang terdiri dari pengorbit, pendarat, dan penjelajah, diluncurkan dari site peluncuran pesawat luar angkasa Wenchang di pantai provinsi pulau Hainan, China selatan pada 23 Juli 2020 silam.

Ini merupakan langkah pertama dalam eksplorasi planet di China. tata surya, dengan tujuan menyelesaikan pengorbanan, pendaratan dan penjelajahan di planet merah dalam satu misi.

Seperti dikutip Xinhua, Sabtu (15/5), nama Tianwen, yang berarti Pertanyaan ke Surga, berasal dari puisi yang ditulis penyair Tiongkok kuno Qu Yuan (sekitar 340-278 SM).

Baca Juga: NASA merilis video dramatis pendaratan pesawat luar angkasa di Mars

Pesawat ruang angkasa itu memasuki orbit Mars pada Februari 2021 lalu setelah melakukan perjalanan hampir tujuh bulan perjalanan melalui luar angkasa, dan menghabiskan lebih dari dua bulan untuk mensurvei potensi lokasi pendaratan.

Pada Sabtu dini hari (15/5), pesawat ruang angkasa mulai turun dari orbit parkirnya, dan kapsul masuk yang menutupi pendarat dan penjelajah terpisah dari pengorbit sekitar pukul 4 pagi.

Setelah terbang selama kurang lebih tiga jam, kapsul masuk meluncur menuju planet merah dan memasuki atmosfer Mars pada ketinggian 125 km, memulai fase paling berisiko dari keseluruhan misi.

Pertama, bentuk aerodinamis kapsul masuk yang dirancang khusus diperlambat dengan gesekan atmosfer Mars. Ketika kecepatan pesawat ruang angkasa diturunkan dari 4,8 km per detik menjadi sekitar 460 meter per detik, parasut besar seluas sekitar 200 meter persegi dibentangkan untuk terus mengurangi kecepatan menjadi kurang dari 100 meter per detik.

Parasut dan perisai luar pesawat ruang angkasa kemudian dibuang, mengekspos pendarat dan penjelajah, dan retrorocket di pendarat ditembakkan untuk semakin memperlambat kecepatan pesawat hingga hampir nol.

Sekitar 100 meter di atas permukaan Mars, pesawat itu melayang untuk mengidentifikasi rintangan dan mengukur kemiringan permukaan. Menghindari rintangan, pesawat memilih area yang relatif datar dan turun perlahan, mendarat dengan aman dengan empat kaki penyangga.

Pesawat itu jatuh melalui atmosfer Mars, berlangsung sekitar sembilan menit, sangat rumit tanpa kontrol darat, dan harus dilakukan oleh pesawat ruang angkasa secara mandiri, kata Geng Yan, seorang pejabat di Pusat Program Eksplorasi dan Luar Angkasa Bulan CNSA.

"Setiap langkah hanya memiliki satu kesempatan, dan tindakannya terkait erat. Jika ada kekurangan, pendaratan akan gagal," kata Geng.

 

Selanjutnya: Begitu mendarat di bulan, Chang'e 5 China langsung kumpulkan sampel pertama

 




TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale

[X]
×