kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Sejumlah perusahaan AS raih kapitalisasi triliunan dolar AS, berikut daftarnya


Minggu, 26 Januari 2020 / 18:07 WIB
Sejumlah perusahaan AS raih kapitalisasi triliunan dolar AS, berikut daftarnya
ILUSTRASI. Ilustrasi Google

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Herlina Kartika

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Perusahaan dengan kapitalisasi jumbo semakin mengukuhkan posisi. Mengutip Reuters, Minggu (26/1), perusahaan induk Google, Alphabet Inc berada di puncak tertinggi dengan kapitalisasi pasar triliunan dolar Amerika Serikat. 

Apple Inc dan Microsoft Corp juga bernilai lebih dari US$ 1 triliun di pasar saham. Sementara Amazon.com Inc saat ini bernilai sekitar US$ 935 miliar, pemimpin e-commerce itu melewati ambang triliun dolar secara singkat pada September 2018.

Perusahaan terdekat berikutnya tidak bernilai lebih dari USS 300 miliar. Adapun platform media sosial Facebook Inc tampaknya memiliki posisi terdepan. Nilai pasarnya senilai US$ 630 miliar, lebih unggul US$ 65 miliar dari kapitalisasi pasar Berkshire Hathaway Inc.

Baca Juga: Wow, Google jadi perusahaan keempat di AS yang mencapai nilai pasar US$ 1 triliun

Apple, Microsoft, Alphabet, dan Amazon merupakan perusahaan AS terbesar. Namun semua hal bisa terjadi ke depannya. Facebook misalnya, harga sahamnya melonjak sekitar 50% pada tahun lalu, dan sementara kinerja masa lalu bukan prediksi. 

Facebook akan mencapai kapitalisasi US$ 1 triliun hanya dalam waktu setahun jika terus mengikuti kecepatan itu.

Untuk sampai di sana, Facebook "Harus menunjukkan kemampuan untuk memonetisasi basis penggunanya di luar hanya menjual iklan," King Lip, kepala strategi di Baker Avenue Wealth Management. 

Pengawasan yang lebih besar terhadap perusahaan teknologi atas privasi dan kebijakan data dapat membatasi pertumbuhan dan penilaian stok Facebook, menurut investor.

Facebook siap untuk pertumbuhan di atas pasar, kata Margaret Reid, manajer portofolio senior di The Private Bank di Union Bank. Tapi "kapitalisasi pasar triliun dolar itu mungkin lebih jauh dari spektrum karena lingkungan peraturan untuk perusahaan platform teknologi ini," tambahnya.

Saham konglomerat Warren Buffett naik lebih lambat dari pasar yang lebih luas selama beberapa tahun terakhir, dengan saham kelas A naik 11% pada 2019 terhadap kenaikan hampir 29% untuk S&P 500.

Baca Juga: Saham Apple dan Google cetak rekor, Wall Street naik ke level tertinggi

"Tingkat pertumbuhan Berkshire kurang menggairahkan, penilaian mereka lebih kecil kemungkinannya untuk berkembang secara bermakna," menurut komentar yang dikirim melalui email dari Jason Ware, kepala investasi Albion Financial Group, yang menyebut kekuatan pendapatan perusahaan yang terdiversifikasi dan keunggulan kompetitif ekonomi "kedap udara."

Sedangkan lonjakan harga saham telah mendorong Visa Inc dan perusahaan pemrosesan pembayaran saingannya, Mastercard Inc naik ke grafik kapitalisasi pasar.




TERBARU

Close [X]
×