Selain Twitter, Ini Jejak Elon Musk di Sederet Perusahaan

Selasa, 05 April 2022 | 15:26 WIB   Reporter: Maizal Walfajri
Selain Twitter, Ini Jejak Elon Musk di Sederet Perusahaan

ILUSTRASI. Elon Musk . Patrick Pleul/Pool via REUTERS


Pengumuman tersebut akan menjadi ujian besar lainnya bagi CEO Twitter baru Parag Agrawal, yang menggantikan Jack Dorsey setelah dia secara tak terduga mengundurkan diri pada bulan November. Agrawal berjanji untuk meningkatkan akuntabilitas, membuat keputusan lebih cepat, dan meningkatkan eksekusi produk.

Perusahaan menetapkan tujuan ambisius untuk pertumbuhan termasuk meningkatkan pendapatan tahunan menjadi US$7,5 miliar dan mencapai 315 juta pengguna harian pada akhir tahun 2023.

Twitter sangat rentan terhadap tekanan dari luar karena tidak seperti Google, Facebook, Amazon, dan Snap, pendiri perusahaan tidak memiliki kontrol suara khusus atas masa depannya. Perusahaan baru saja pulih dari tekanan aktivis oleh Elliot Management yang dimulai pada tahun 2020 yang membuat Dorsey, yang menjalani tugas keduanya sebagai CEO Twitter, menetapkan rencana suksesi.

Tidak jelas apa yang direncanakan Musk dengan sahamnya. Pengajuan ke SEC menunjukkan bahwa tanggal peristiwa yang memicu pengungkapan adalah 14 Maret. Jenis formulir yang sering digunakan menunjukkan bahwa investor tidak berusaha untuk memperoleh kendali atas suatu perusahaan, atau untuk memengaruhi siapa yang mengendalikannya.

Musk, yang sudah menjadi orang terkaya di dunia menurut Bloomberg Billionaires Index, telah menghasilkan sekitar US$ 1,1 miliar dari kepemilikannya sejak pertengahan Maret, berdasarkan pop di saham Twitter di awal perdagangan Senin.

Twitter berada di bawah tekanan untuk bergerak lebih cepat dalam membangun produk baru. Perusahaan telah menetapkan target pendapatan dan pertumbuhan pengguna yang ambisius untuk meyakinkan investor yang skeptis bahwa mereka serius untuk memperluas bisnisnya. Sementara Twitter telah tumbuh dengan stabil selama bertahun-tahun, keuntungan sahamnya tertinggal di belakang rekan-rekan industri.

Musk telah mengecam perkembangan terbaru gambar profil Twitter yang ditautkan dengan token yang tidak dapat dipertukarkan, dengan mengatakan bahwa perusahaan media sosial tersebut memiliki prioritas yang salah.

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru