kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS915.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Selandia Baru melaporkan lonjakan kasus COVID-19 dalam 6 minggu terakhir


Kamis, 14 Oktober 2021 / 09:22 WIB
Selandia Baru melaporkan lonjakan kasus COVID-19 dalam 6 minggu terakhir
ILUSTRASI. Ilustrasi bendera simbol New Zealand Selandia Baru

Sumber: Channelnewsasia.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Selandia Baru melaporkan pada hari Kamis (14/10) kenaikan terbesar dalam infeksi COVID-19 dalam enam minggu, dengan semua kasus terdeteksi di Auckland, meningkatkan prospek perpanjangan lebih lanjut dari pembatasan penguncian di kota terbesar di negara itu setelah minggu depan.

Lebih dari 1,7 juta orang di Auckland berada di bawah perintah tinggal di rumah yang ketat hingga Senin ketika para pejabat berupaya memberantas wabah Delta yang sangat menular, serentetan kasus besar pertama di masyarakat di negara itu sejak awal pandemi.

Wakil Perdana Menteri Grant Robertson mengatakan lonjakan jumlah kasus di Auckland tidak terduga "tetapi mereka meningkat lebih cepat", dan menyalahkan pertemuan rumah ilegal atas lonjakan tersebut.

Baca Juga: Daftar 19 negara yang diizinkan masuk ke Indonesia lewat Bali dan Kepri

"Sekarang bukan waktunya untuk berpuas diri," kata Robertson selama konferensi media di Wellington, mendesak penduduk di Auckland untuk secara ketat mengikuti aturan Level 3, di mana kebanyakan orang diharuskan tinggal di rumah kecuali mereka memiliki alasan mendesak untuk keluar.

Sebanyak 71 kasus lokal baru dilaporkan di negara itu, semuanya terdeteksi di Auckland, naik dari 55 sehari sebelumnya. "Jumlah kasus baru hari ini serius tetapi tidak terduga karena di mana kita berada dalam wabah," kata Direktur Kesehatan Masyarakat Caroline McElnay.

Sekitar 2,49 juta warga Selandia Baru telah sepenuhnya divaksinasi, atau sekitar 59 persen dari populasi yang memenuhi syarat, dengan para pejabat berjanji untuk mengakhiri penguncian setelah 90 persen divaksinasi. Para pejabat sedang mencari untuk mengelola rekor 100.000 dosis dalam satu hari selama perjalanan imunisasi massal pada hari Sabtu.

Bahkan dengan wabah Delta, Selandia Baru hanya mencatat 4.472 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan 28 kematian selama pandemi, jauh lebih rendah daripada banyak negara yang sebanding.

Selanjutnya: Naikkan Bunga Acuan, Selandia Baru Mulai Beralih ke Kebijakan Pengetatan

 




TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×