Sering Bentrok dengan Elon Musk, Putin Pecat Kepala Ruang Angkasa Rusia

Sabtu, 16 Juli 2022 | 22:50 WIB Sumber: New York Post
Sering Bentrok dengan Elon Musk, Putin Pecat Kepala Ruang Angkasa Rusia


KONTAN.CO.ID -  MOSKOW. Kepala badan antariksa Rusia, Dmitry Rogozin, yang dikenal sering bentrok secara online dengan CEO SpaceX Elon Musk, telah dipecat dari pekerjaannya.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah menunjuk Yuri Borisov, mantan wakil perdana menteri, untuk menggantikan Rogozin sebagai kepala Roscosmos. 

Kremlin tidak memberikan alasan atas keputusannya untuk menggantikan Rogozin, yang telah memimpin badan antariksa Rusia sejak 2018.

Keluarnya Rogozin terjadi pada hari yang sama ketika NASA dan Roscosmos mencapai kesepakatan tentang kesepakatan baru untuk berkolaborasi dalam misi Stasiun Luar Angkasa Internasional meskipun ketegangan yang sedang berlangsung atas invasi brutal Kremlin ke Ukraina.

Pertengkaran publik antara Rogozin dan Musk telah meningkat sejak invasi Rusia dimulai pada akhir Februari. Rogozin memicu kekhawatiran awal tahun ini setelah dia dengan aneh menyarankan bahwa Stasiun Luar Angkasa Internasional bisa jatuh dari langit jika Rusia menarik kerjasamanya.

Baca Juga: Mantan PM Inggris Tony Blair Serukan Barat Melawan China

“Jika Anda memblokir kerja sama dengan kami, siapa yang akan menyelamatkan ISS dari de-orbit yang tidak terkendali dan jatuh ke Amerika Serikat atau Eropa?” Rogozin mentweet dalam bahasa Rusia.

Musk membalas utas Rogozin dengan gambar logo SpaceX dan kemudian mengonfirmasi bahwa perusahaan ruang angkasa pribadinya siap membantu operasi di ISS.

Kemudian, Rogozin menyerang Musk karena membantu Ukraina dengan menyediakan terminal internet satelit "Starlink" selama invasi meskipun status SpaceX sebagai perusahaan sipil - menyatakan bahwa miliarder telah "memilih pihaknya" dalam perang.

Musk membalas, dengan licik menjawab bahwa SpaceX hanya memberikan bantuannya setelah warga Ukraina mulai mengalami pemadaman internet "aneh".

SpaceX juga mengendalikan Rogozin selama peluncuran pada bulan Maret setelah dia mengatakan NASA dapat kehilangan akses ke mesin roket terbaik dunia Rusia - menambahkan AS harus menerbangkan sesuatu yang lain seperti sapu mereka.

Baca Juga: Moskow Berharap Kunjungan Biden ke Arab Saudi Tidak Untuk Membina Hubungan Anti Rusia

Musk belum secara terbuka mengomentari keluarnya Rogozin.

Sebagai sekutu setia Putin, Rogozin juga sering menggembar-gemborkan kemampuan serangan nuklir Rusia selama perang Ukraina dan pernah menyatakan bahwa kerja sama dengan pejabat Barat tidak mungkin, menurut Reuters.

Kremlin mengatakan Rogozin akan menerima peran baru, menurut media pemerintah Rusia - tetapi tidak jelas apa pertunjukan berikutnya.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru