Setelah Twitter, Induk Facebook Bakal PHK Ribuan Karyawan Pekan Ini

Selasa, 08 November 2022 | 05:33 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Setelah Twitter, Induk Facebook Bakal PHK Ribuan Karyawan Pekan Ini


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Meta Platforms Inc, perusahaan induk Facebook, berencana untuk memulai pemutusan hubungan kerja (PHK) skala besar-besaran pada minggu ini. Menurut orang-orang yang mengetahui masalah ini, kejadian ini menjadi putaran terbesar dalam serentetan PHK teknologi baru-baru ini setelah mengalami pertumbuhan pesat industri selama pandemi.

Wall Street Journal melaporkan, PHK diperkirakan akan mempengaruhi ribuan karyawan dan pengumuman direncanakan akan berlangsung pada hari Rabu (9/11/2022). 

Meta melaporkan lebih dari 87.000 karyawan pada akhir September. Menurut sumber Wall Street Journal, petinggi perusahaan telah memberi tahu karyawan untuk membatalkan perjalanan yang tidak penting mulai minggu ini.

PHK yang direncanakan akan menjadi pengurangan jumlah karyawan pertama yang terjadi dalam sejarah 18 tahun perusahaan. Meskipun persentasenya lebih kecil daripada pemotongan di Twitter minggu lalu, yang melanda sekitar setengah dari staf perusahaan itu, jumlah karyawan Meta yang diperkirakan akan kehilangan pekerjaan bisa menjadi yang terbesar hingga saat ini di sebuah perusahaan teknologi besar dalam setahun terakhir.

Seorang juru bicara Meta menolak berkomentar, merujuk pada pernyataan Chief Executive Mark Zuckerberg baru-baru ini bahwa perusahaan akan "memfokuskan investasi kami pada sejumlah kecil area pertumbuhan prioritas tinggi."

Baca Juga: Tersisa 12 Pekerja, Twitter PHK 90% Pekerjanya di India

“Jadi itu berarti beberapa tim akan tumbuh secara signifikan, tetapi sebagian besar tim lain akan tetap datar atau menyusut selama tahun depan,” katanya pada panggilan pendapatan kuartal ketiga perusahaan pada 26 Oktober. 

Dia menambahkan, “Secara agregat, kami berharap untuk mengakhiri 2023 sebagai entah kira-kira berukuran sama, atau bahkan organisasi yang sedikit lebih kecil dari saat ini.”

Wall Street Journal melaporkan pada bulan September bahwa Meta berencana untuk memotong pengeluaran setidaknya 10% dalam beberapa bulan mendatang, sebagian melalui pengurangan staf.

Pemotongan yang diharapkan akan diumumkan minggu ini menyusul beberapa bulan pengurangan staf yang lebih bertarget di mana karyawan dikelola atau melihat peran mereka dihilangkan.

“Secara realistis, mungkin ada sekelompok orang di perusahaan yang seharusnya tidak berada di sini,” kata Zuckerberg kepada karyawan pada pertemuan di seluruh perusahaan pada akhir Juni.

Baca Juga: PHK Ribuan Pekerja Usai Elon Musk Masuk, Twitter Tuai Gugatan Class Action

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru