kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45904,83   21,77   2.47%
  • EMAS938.000 -0,42%
  • RD.SAHAM -1.82%
  • RD.CAMPURAN -0.92%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Siap invansi Taiwan, China kerahkan rudal hipersonik tercanggih ke pesisir tenggara


Senin, 19 Oktober 2020 / 13:06 WIB
Siap invansi Taiwan, China kerahkan rudal hipersonik tercanggih ke pesisir tenggara
ILUSTRASI. Military vehicles carrying DF-26 ballistic missiles travel past Tiananmen Gate during a military parade to commemorate the 70th anniversary of the end of World War II in Beijing, China, September 3, 2015.


Sumber: South China Morning Post | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - BEIJING. China tengah meningkatkan kehadiran militernya di pantai tenggara, saat bersiap untuk kemungkinan menginvasi Taiwan. Militer China, terlihat terus meningkatkan kehadiran pangkalan misilnya di wilayah tersebut..

Salah satu satu sumber militer yang berbasis di Beijing mengatakan, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China, telah mengerahkan rudal hipersonik DF-17 yang paling canggih ke daerah tersebut, di pesisir yang berhadapan dengan Taiwan.

"Rudal hipersonik DF-17 secara bertahap akan menggantikan DF-11 dan DF-15 lama yang dikerahkan di wilayah tenggara selama beberapa dekade," kata sumber militer yang namanya dirahasiakan, seperti dikutip dari South Morning Post, Senin (19/10).

Rudal baru ini memiliki jangkauan yang lebih jauh dan mampu mencapai target lebih akurat. DF-17 memiliki jangkauan maksimum 2.500 kilometer atau 1.550 mil.

Baca Juga: Ketegangan di Laut China Selatan memuncak, China kirim kapal mata-mata

Gambar satelit menunjukkan bahwa pangkalan Korps Marinir dan Pasukan Roket di provinsi Fujian dan Guangdong telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir, menurut Pemimpin Redaksi Kanwa Defence Review, Andrei Chang, yang berbasis di Kanada.

"Setiap brigade kekuatan roket di Fujian dan Guangdong sekarang dilengkapi dengan peralatan lengkap," katanya.

"Ukuran beberapa pangkalan rudal di komando teater Timur dan Selatan bahkan berlipat ganda dalam beberapa tahun terakhir, menunjukkan PLA sedang meningkatkan persiapan untuk perang yang menargetkan Taiwan," ujarnya.

Chang mengatakan, satu pangkalan di Puning, sebuah kota di Guangdong, telah ditingkatkan dan sekarang menampung rudal balistik jenis baru, tetapi menolak untuk mengatakan jenis apa karena sensitivitas topiknya.

“Pangkalan rudal di Puning bertanggung jawab untuk menyerang Taiwan selatan, tetapi DF-11 dan DF-15 tidak memiliki jarak yang cukup jauh untuk terbang di atas Pegunungan Tengah untuk menghantam pangkalan udara pulau itu di Taitung dan Hualien [keduanya di Taiwan timur ]," dia berkata.

Baca Juga: Militer China ungkap simulasi invasi habis-habisan terhadap Taiwan

PLA juga telah mengerahkan sistem pertahanan udara S-400 Triumf buatan Rusia yang dapat mendeteksi dan menembak jatuh rudal, drone, dan jet dari jarak hingga 600 km untuk bertahan dari serangan apa pun oleh angkatan udara Taiwan.

"Sistem radar S-400 sangat canggih dan mampu mencakup seluruh Taiwan," kata Chang. Ia mampu menembak pesawat militer Taiwan begitu mereka lepas landas.

Pertahanan pesisir PLA juga mencakup 20 brigade angkatan udara. Beberapa di antaranya dipersenjatai dengan pesawat tempur siluman pertama negara itu, J-20.




TERBARU

[X]
×