Tak Gentar dengan Kemarahan China, Militer AS akan Melintas di Selat Taiwan

Rabu, 10 Agustus 2022 | 17:33 WIB   Reporter: Noverius Laoli
Tak Gentar dengan Kemarahan China, Militer AS akan Melintas di Selat Taiwan

ILUSTRASI. Beberapa pesawat dari Carrier Air Wing 5 terbang dalam formasi di atas kapal induk milik Angkatan Laut USS Ronald Reagan di Laut Cina Selatan pada 9 Oktober 2019.


KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Militer Amerika Serikat (AS) mengatakan akan terus terbang di Selat Taiwan, meskipun ada kemarahan baru-baru ini di Beijing atas tindakan AS di Taiwan yang diklaim China wilayahnya.

Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) meluncurkan latihan serius besar-besaran di wilayah tersebut setelah kunjungan Ketua DPR Nancy Pelosi pada 2 Agustus 2022 ke Taiwan.

Melansir Flightglobal, Rabu (10/9), Wakil Menteri Pertahanan AS untuk Kebijakan Colin Kahl, berbicara pada 8 Agustus, menyebut respons militer oleh Republik Rakyat Tiongkok (RRT) sebagai “krisis buatan”, mencatat bahwa kunjungan sebelumnya oleh pejabat AS tidak memicu tanggapan agresif seperti itu.

“Jelas RRC mencoba memaksa Taiwan, jelas mereka mencoba memaksa komunitas internasional,” kata Kahl. “Yang akan saya katakan adalah [bahwa] kami tidak akan mengambil umpan dan itu tidak akan berhasil,” tambahnya.

Baca Juga: China Akhiri Latihan Militer di Sekitar Taiwan, Pasukan dalam Posisi Siap Tempur

Angkatan Laut AS saat ini memiliki dua kelompok kapal induk yang berpatroli di wilayah tersebut, masing-masing membawa sayap udara lebih dari 70 jet tempur dan pesawat pendukung.

Latihan PLA termasuk peluncuran rudal ke utara dan timur Taiwan, yang dianggap Beijing sebagai bagian dari wilayah kedaulatannya. Pentagon mengatakan lima dari rudal itu mendarat di perairan zona ekonomi eksklusif Jepang, sebuah tindakan yang digambarkan Kahl sebagai tindakan "sembrono" di pihak RRC.

China telah menjadi semakin militeristik di Laut China Selatan dan Selat Taiwan dalam beberapa tahun terakhir. Presiden China, Xi Jinping, telah menjadikan reunifikasi dengan Taiwan sebagai pilar agenda kebijakannya, termasuk melalui kekuatan.

Termasuk dalam manuver PLA adalah serangan udara terbesar yang pernah melintasi garis tengah Selat Taiwan, divisi de facto dari jalur air yang disengketakan. Hampir 70 pesawat militer China terbang melalui selat pada 5 Agustus, dengan 49 melintasi garis tengah, menurut kementerian pertahanan Taiwan.

The Global Times, sebuah publikasi Tiongkok yang berafiliasi dengan negara, mengutip seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa latihan PLA menunjukkan “kontrol mutlak Tiongkok daratan atas pertanyaan Taiwan” ketika latihan dimulai pada 3 Agustus.

Baca Juga: Saingi China, Amerika Serikat Alokasikan Dana Rp 783,9 Triliun untuk Produksi Chip

Pernyataan semacam itu, ditambah dengan pembangunan militer China dalam beberapa tahun terakhir, telah menimbulkan spekulasi bahwa RRT bermaksud meluncurkan kampanye untuk secara paksa membawa Taiwan yang demokratis di bawah kendali Beijing.

Sementara AS mempertahankan apa yang disebut "Kebijakan Satu China" untuk tidak secara resmi mengakui keberadaan negara Taiwan yang dikenal sebagai Republik China, Washington telah memasok senjata dan pelatihan ke Taipei selama beberapa dekade.

Di bawah strategi yang dikenal sebagai ambiguitas strategis, AS juga tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan militer untuk mempertahankan Taiwan dari invasi. Namun Presiden Joe Biden dalam beberapa bulan terakhir telah secara verbal menegaskan komitmen pertahanan AS ke pulau itu.

Ketika ditanya apakah Pentagon yakin invasi militer China ke Taiwan kemungkinan terjadi dalam dua tahun ke depan, Kahl mengatakan, “Tidak,” tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru