Tak Punya Tabungan di Usia 45? Ini Strategi Investasi Pensiun Warren Buffett

Rabu, 25 Januari 2023 | 08:00 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Tak Punya Tabungan di Usia 45? Ini Strategi Investasi Pensiun Warren Buffett


KONTAN.CO.ID - Pendekatan jangka panjang Warren Buffett untuk menginvestasikan uang dalam saham telah memungkinkan dia untuk mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan pasar saham selama beberapa dekade.

Kabar baiknya adalah meskipun Anda tidak memiliki tabungan pada usia 45 tahun, belum terlambat untuk mengikuti jejak Warren Buffett dan mulai membangun kekayaan Anda tepat pada waktunya untuk pensiun.

Membangun kekayaan dengan cara Warren Buffett

Melansir The Motley Fool, Warren Buffett telah membangun kekayaannya selama beberapa dekade dengan membeli saham di perusahaan berkualitas tinggi dengan model bisnis yang kuat, keunggulan kompetitif, dan penilaian yang menarik.

Untungnya, ini adalah strategi yang bisa diikuti siapa saja. Bahkan, ada dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), seperti VanEck Vectors Morningstar Wide Moat ETF, yang dirancang untuk meniru gaya investasi ini.

Anda hanya perlu melihat catatan Warren Buffett atau kinerja ETF ini untuk melihat apakah strategi tersebut berhasil. Sehubungan dengan yang terakhir, selama 10 tahun terakhir, dana yang dilacak MOAT ETF telah menghasilkan pengembalian total 19,23% per tahun yang mengesankan bagi investor.

Baca Juga: Warren Buffett: Setop Mendengarkan Prediksi Para Ekonom

Dan sementara kinerja masa lalu bukanlah jaminan pengembalian di masa depan, pasar secara historis memberi investor pengembalian 10% per tahun dalam jangka panjang. Jadi, mari kita mendasarkan perhitungan kita pada hal itu untuk saat ini.

Jika Anda mengikuti saran Buffett untuk membeli saham berkualitas dengan harga menarik, menghasilkan pengembalian tahunan 10%, Anda dapat mengubah jumlah modal yang cukup sederhana menjadi portofolio yang sangat besar selama periode 25 tahun.

Misalnya, investasi sebesar US$ 10.000 per tahun selama 25 tahun akan berubah menjadi US$ 1,2 juta.

Dan jika Anda dapat menggali lebih dalam dan menginvestasikan US$ 15.000 per tahun, portofolio Anda akan bernilai sekitar US$ 1,8 juta setelah dua setengah dekade.

Baca Juga: Ini 3 Strategi Warren Buffett dalam Menghadapi Pasar Bearish

Strategi 90/10 Buffett

Berikut adalah strategi pensiun Warren Buffett lainnya seperti yang dikutip dari The Balance Money:

Dalam surat tahun 2014 kepada para pemegang sahamnya, Buffett berkata, "Saran saya kepada wali amanat sangat sederhana: Taruh 10% dari uang tunai dalam obligasi pemerintah jangka pendek dan 90% dalam dana indeks S&P 500 yang sangat murah (saya saran Vanguard's). Saya yakin hasil jangka panjang kepercayaan dari kebijakan ini akan lebih unggul daripada yang dicapai oleh sebagian besar investor—baik dana pensiun, lembaga, atau individu—yang mempekerjakan manajer bergaji tinggi."

Mari kita uraikan hal ini. Pertama, dana indeks adalah reksa dana atau dana yang diperdagangkan di bursa yang mengikuti kinerja indeks. Dalam hal ini, Buffett menyarankan dana indeks yang melacak kinerja S&P 500, yang merupakan indeks dari 500 perusahaan publik terbesar yang diperdagangkan di AS. Saat S&P 500 naik, begitu pula dana indeks. Buffett menyarankan untuk menginvestasikan 90% dana pensiun Anda ke dalam dana indeks berbasis saham.

Baca Juga: Warren Buffett: Jangan Prediksi Arah Ekonomi, Lebih Baik Pelajari Perusahaan

Buffett menyarankan untuk menginvestasikan 10% lainnya dalam obligasi pemerintah jangka pendek. Ini membiayai proyek-proyek pemerintah. Mereka relatif berisiko rendah dan membayar suku bunga rendah, dibandingkan dengan investasi lainnya. Obligasi menawarkan keamanan dan konsistensi pendapatan, karena beberapa menawarkan pembayaran bunga berkala. Jika pasar keuangan secara keseluruhan mengalami masa sulit, dana obligasi seringkali tidak akan menderita sebanyak dana saham.

Nasihat pensiun Buffett selalu tentang kesederhanaan. Yang terbaik adalah menemukan penasihat keuangan yang Anda percayai dan membuat rencana yang disesuaikan untuk Anda, tetapi rencana pensiun Buffett juga bisa berfungsi jika Anda memiliki toleransi risiko.

 

Selanjutnya: Malangnya Asuransi

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru