kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45882,93   -5,57   -0.63%
  • EMAS933.000 -0,43%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Takut Covid-19, wisatawan China hindari perjalanan jauh saat perayaan tahun baru


Rabu, 30 Desember 2020 / 16:29 WIB
Takut Covid-19, wisatawan China hindari perjalanan jauh saat perayaan tahun baru
ILUSTRASI. Wisatawan mengunjungi wilayah Mutianyu di Tembok Besar Cina, di pinggiran Beijing, China. REUTERS/Thomas Peter

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Wisatawan China menghindari perjalanan ke luar negeri akibat pandemi Covid-19, membatasi perjalanan mereka ke kota-kota terdekat dan menghindari untuk meninggalkan provinsi mereka.

Mengutip Reuters, Rabu (30/12), kasus virus corona di Beijing dan China utara baru-baru ini memunculkan kembali keprihatinan publik, yang sudah terguncang oleh seruan untuk menghindari perjalanan yang tidak penting selama musim perayaan antara 1 Januari dan awal tahun baru Imlek pada pertengahan Februari.

Pada tahun-tahun biasa, jutaan turis domestik melakukan perjalanan dalam pekan sebelum dan sesudah 1 Januari.

Pemesanan hotel untuk tiga hari akhir pekan Tahun Baru telah mencapai 1,8 kali pemesanan setahun sebelumnya pada 24 Desember, tetapi banyak orang tidak bepergian jauh, meskipun tiket pesawat rata-rata hampir 20% lebih murah, perjalanan online berbasis di Beijing kata platform Qunar.com.

Baca Juga: Hari ini, Singapura memulai program vaksinasi corona, tenaga medis yang pertama

"Trennya naik kereta untuk mengunjungi kota-kota dalam waktu tempuh satu jam," kata perusahaan itu.

Seorang pejabat China Railway mengatakan kepada wartawan, sekitar 34 juta orang akan melakukan perjalanan dengan kereta api antara 31 Desember dan 3 Januari, atau 8,5 juta orang per hari, turun 6,9% dari tahun sebelumnya.

Huang Li, seorang pekerja kerah putih di Beijing, mengatakan dia memutuskan untuk tidak pergi ke Sanya, di pulau selatan Hainan, setelah pemerintah mengatakan kepada orang-orang untuk menghindari perjalanan yang tidak perlu.

"Saya tidak yakin apakah putra saya akan diizinkan menghadiri kelas di taman kanak-kanaknya jika kami meninggalkan Beijing," kata Huang, 40.

"Terlalu banyak ketidakpastian. Kami mungkin diminta melakukan tes asam nukleat."

Tes asam nukleat dianggap sebagai standar tertinggi dalam mendeteksi virus corona.

Beijing telah membatalkan acara berskala besar, termasuk Pameran Buku Beijing 2021, dan memerintahkan agen perjalanan untuk tidak menjual paket untuk kota selama liburan Tahun Baru dan Tahun Baru Imlek.

Banyak kota lain mengikuti.

Shenzhen dan Dalian telah memberi tahu penduduk untuk tidak pergi "kecuali perlu", sementara bisnis diperintahkan untuk tidak mengatur pertemuan.

Baca Juga: Pasca uji klinis fase III, tingkat kemanjuran vaksin virus corona Sinopharm hanya 79%

Di provinsi Hubei tengah, tempat pandemi dimulai, penduduk setempat diminta untuk tinggal di dalam rumah dan membatasi pertemuan keluarga dengan 10 orang.

Zhou Weihong, wakil manajer umum Spring Tour, cabang perjalanan Spring Group yang berbasis di Shanghai, mengatakan agensinya telah mengembangkan penawaran yang ditujukan untuk pariwisata lokal.

"Di sekitar Shanghai, ada banyak hal luar biasa yang dapat dilakukan orang, dan ada hotel serta sumber air panas yang bagus," kata Zhou.

Namun tidak semua pelancong membatalkan perjalanan yang lebih lama.

Warga Beijing Cai Dong, 34, dan istrinya terbang ke Sanya minggu ini.

"Tidak ada gunanya merusak liburan yang aku rencanakan hanya karena beberapa kasus?" Kata Cai.

Selanjutnya: Gubernur Tokyo: Wabah corona dapat meledak di Tokyo dalam beberapa hari mendatang

 

 




TERBARU
Kontan Academy
Menagih Utang Itu Mudah Batch 5 Data Analysis & Visualization with Excel Batch 3

[X]
×