kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Tegang Lagi, 71 Pesawat Militer China Berseliweran Latihan di Dekat Perbatasan Taiwan


Minggu, 09 April 2023 / 03:18 WIB
Tegang Lagi, 71 Pesawat Militer China Berseliweran Latihan di Dekat Perbatasan Taiwan
ILUSTRASI. An Air Force aircraft under the Eastern Theatre Command of China's People's Liberation Army (PLA) takes off for military exercises in the waters around Taiwan. Eastern Theatre Command/Handout via REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebanyak Tujuh puluh satu pesawat militer China terpantau telah menyeberangi garis tengah yang sensitif di perbatasan Selat Taiwan pada hari Sabtu (8/4). 

Pelintasan batas wilayah udara ini pada saat China memulai latihan militer di sekitar Taiwan. Latihan militer ini sendiri sebagai reaksi dan protes China terhadap pertemuan Presiden Tsai Ing-wen dengan Ketua DPR AS.

Latihan militer China berlangsung selama tiga hari dan telah diumumkan pada hari setelah Tsai kembali dari Amerika Serikat. Taiwan telah mengantisipasi kondisi ini setelah Beijing mengutuk pertemuan Tsai dengan Ketua DPR Kevin McCarthy di Los Angeles pada hari Rabu (5/4).

China menganggap Taiwan yang diperintah secara demokratis merupakan bagian dari wilayahnya, dan China tidak pernah menyerah menggunakan kekerasan untuk menguasai pulau itu. Pemerintah Taiwan sangat keberatan dengan klaim China tersebut dan merasa sebagai negara merdeka yang terpisah dari daratan China.

Pengumuman latihan militer di Selat Taiwan oleh Beijing ini juga datang beberapa jam setelah China menyambut kunjungan pemimpin senior Eropa.

Pasukan Pembebasan Rakyat mengatakan telah memulai patroli kesiapan tempur dan latihan "Joint Sword" di sekitar Taiwan. Tindakan ini setelah sebelumnya mereka mengatakan akan mengadakan latihan di Selat Taiwan serta di utara, selatan, dan timur Taiwan "sebagaimana direncanakan".

"Ini adalah peringatan serius bagi kekuatan separatis kemerdekaan Taiwan dan kolusi dan provokasi kekuatan eksternal, dan itu adalah tindakan yang diperlukan untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial," terang Komando Teater Timur Angkatan Darat China dalam sebuah pernyataan.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan bahwa pada pukul 4 sore (0800 GMT) pada hari Sabtu, mereka menemukan sebanyak 71 pesawat militer China, termasuk pesawat tempur dan pembom, telah menyeberangi garis tengah yang biasanya berfungsi sebagai garis penghalang tidak resmi antara kedua belah pihak. Selain pesawat tempur China, Taiwan juga memantau sebanyak sembilan kapal perang China mondar-mandir di Selat Taiwan.

China menggunakan kunjungan Tsai ke AS "sebagai alasan untuk melakukan latihan militer. Taiwan menganggap latihan militer ini telah merusak perdamaian, stabilitas, dan keamanan regional dengan sangat serius," kata kementerian dalam sebuah pernyataan.

Merespon ini "Militer akan merespons dengan sikap tenang, rasional, dan serius, dan akan berjaga-jaga dan memantau sesuai dengan prinsip 'tidak meningkatkan ketegangan dan konflik' untuk mempertahankan kedaulatan dan keamanan nasional."

Sementara, televisi negara China merilis rekaman yang mereka sebut sebagai latihan, diiringi musik perang yang menggelegar dan menunjukkan kapal perang di laut dan peluncur rudal bergerak, meskipun tidak menunjukkan rudal yang ditembakkan. Televisi tersebut mengatakan pesawat tempur China telah dilengkapi senjata dalam latihan tersebut.

Reuters tidak dapat menentukan kapan atau di mana materi tersebut difilmkan.

Dalam pantauan Reuters, tidak ada rasa kekhawatiran yang lebih besar pada masyarakat Taiwan menghadapi latihan militer ini. Sebab orang-orang Taiwan sudah terbiasa dengan ancaman China seperti ini.

China mengancam akan melakukan pembalasan yang tidak tertentu jika pertemuan dengan McCarthy - orang kedua yang berpotensi menggantikan Presiden AS setelah Wakil Presiden - dilakukan. Beijing melakukan latihan perang di sekitar Taiwan, termasuk peluncuran rudal tembakan langsung, pada bulan Agustus setelah mantan Ketua DPR Nancy Pelosi mengunjungi Taipei.

Seorang pejabat senior Taiwan yang mengerti perencanaan keamanan di wilayah tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa pesawat yang terlibat dalam misi pagi hanya melintasi garis tengah sesaat.

Situasinya "sebagaimana diharapkan" dan bisa diatasi, dan pemerintah Taiwan telah melakukan latihan untuk berbagai skenario tanggapannya, kata orang itu dengan tidak disebutkan namanya, karena tidak diizinkan untuk berbicara kepada media.

Reporter Reuters di daerah tepi laut dekat Fuzhou, berlawanan dengan Kepulauan Matsu yang dikuasai Taiwan, melihat kapal perang China menembakkan peluru ke area latihan di pantai China, sebagai bagian dari latihan yang diumumkan oleh China pada Jumat malam.

Tsai menulis di halaman Facebook-nya bahwa dia diberi informasi tentang situasi keamanan dan bahwa militer berada di posnya sepanjang waktu.

"Taiwan akan bersama semua mitra yang mencintai demokrasi di dunia dan bersama-sama mengambil tanggung jawab untuk menjamin stabilitas dan kemakmuran regional," tambahnya.

Tsai telah berulang kali menawarkan pembicaraan dengan China tetapi telah ditolak karena pemerintah menganggapnya sebagai separatis. Dia mengatakan hanya rakyat Taiwan yang dapat menentukan masa depan mereka.

People's Daily, surat kabar resmi Partai Komunis China, mengatakan dalam sebuah komentar pada hari Sabtu bahwa pemerintah memiliki "kemampuan kuat untuk menggagalkan setiap bentuk pemisahan kemerdekaan Taiwan".

"Semua tindakan balasan yang diambil oleh pemerintah China adalah hak sah dan legal China untuk melindungi kedaulatan nasional dan integritas teritorial," katanya.

Dalam perbedaan dengan bulan Agustus, China belum mengumumkan apakah mereka juga akan melakukan latihan rudal. Ketika China mengumumkan latihan sebelumnya, mereka menerbitkan peta yang menunjukkan daerah maritim dekat Taiwan di mana mereka akan menembak.

Sumber keamanan mengatakan bahwa April adalah bulan di mana China biasanya melakukan latihan militer.

Pejabat Taiwan mengharapkan reaksi yang kurang parah terhadap pertemuan McCarthy, mengingat itu terjadi di Amerika Serikat, tetapi mereka mengatakan mereka tidak bisa menolak kemungkinan China melakukan latihan lebih banyak.

Pengumuman China datang beberapa jam setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron meninggalkan China, di mana dia bertemu dengan Presiden Xi Jinping dan pemimpin senior lainnya. Macron meminta Beijing untuk berbicara dengan akal sehat kepada Rusia mengenai perang di Ukraina.

Ketua Uni Eropa Ursula von der Leyen, juga berada di China minggu ini untuk bertemu Xi, mengatakan stabilitas di Selat Taiwan adalah hal yang sangat penting.

Xi merespons dengan mengatakan bahwa mengharapkan Tiongkok untuk berkompromi tentang Taiwan adalah "pikiran yang khayal", menurut bacaan resmi Tiongkok tentang pertemuan tersebut.

Kementerian Pertahanan Tiongkok, bersamaan dengan pengumuman latihan di sekitar Taiwan, juga menunjukkan foto-foto di halaman rumahnya tentang Xi yang bertemu dengan Macron dan von der Leyen.

Sumber keamanan Taiwan mengatakan bahwa upaya Tiongkok baru-baru ini untuk memikat pemimpin asing ternyata sia-sia setelah pengumuman latihan.

"Dengan pengumuman latihan di selat, semua upaya itu lenyap dalam semalam dan menjadi usaha yang sia-sia."




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×