CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Ternyata, Indomie jadi makanan favorit orang Arab Saudi


Senin, 01 Februari 2021 / 11:43 WIB
Ternyata, Indomie jadi makanan favorit orang Arab Saudi
ILUSTRASI. Aneka rasa Indomie terbaru


Sumber: Arab News | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - RIYADH. Bila ada pertanyaan kepada semua orang Saudi tentang merek mie instan favorit mereka, jawabannya kemungkinan besar akan berakhir dengan "Indomie".

Diluncurkan di Indonesia pada tahun 1972, mie yang cepat dan enak ini dibawa ke Kerajaan pada tahun 1986. Dipopulerkan oleh pekerja rumah tangga Indonesia yang mendambakan cita rasa rumah, harga yang terjangkau dan rasa yang unik dengan cepat memberikan mie tersebut status yang hampir seperti pemujaan di kalangan orang Saudi dan ekspatriat sama.

Popularitas Indomie di Kerajaan akhirnya mengarah pada pembangunan tiga pabrik di Arab Saudi untuk memenuhi permintaan produk yang tinggi. Pabrik utama Indomie di Jeddah, yang terbesar di kawasan MENA, memproduksi hingga 2 juta bungkus sehari di Jeddah saja, sejak dibuka pada tahun 1992.

Pekerja rumah sakit Sarah Al-Suqair mengatakan kepada Arab News bahwa Indomie telah menjadi bagian integral dari dapur Saudi, dan menyiapkan dan makan mie tidak hanya dilakukan di rumah. 

“Saya ingat saat cangkir Indomie sedang menggila di sekolah, dan ada banyak piala Indomie yang ditukar dengan uang, mainan, pernak-pernik, video game dan film, atau bahkan bantuan seperti mengerjakan PR,” katanya. 

Baca Juga: Mengenang kepergian peracik bumbu Indomie: Apresiasi untuk Nunuk Nuraini

Al-Suqair juga menceritakan cara-cara liar di mana siswa menyiapkan cangkir instan di sekolah, dengan sedikit akses ke air mendidih yang diperlukan untuk membuat sup.

“Saya ingat beberapa teman sekelas saya diskors karena menyelinap ke laboratorium kimia dan mencoba menggunakan pembakar Bunsen untuk merebus air untuk mi. Trik favorit lainnya adalah dua siswa memasuki ruang guru, di mana salah satu dari mereka akan mengalihkan perhatian guru dengan sesuatu yang kasar sementara yang lain diam-diam mencoba menyelinap air dari ketel mereka,” katanya.

Ahli gizi Leila Bakri mengatakan kepada Arab News bahwa kelemahan nomor 1 miliknya mungkin adalah semangkuk Indomie mie goreng yang bertumpuk, sesuatu yang tidak dapat dia tolak meskipun tidak sehat.

“Mi instan pada umumnya bukanlah makanan yang benar-benar sehat, karena kandungan natrium, MSG, dan bahan olahan di dalamnya. Tapi aku benar-benar tidak bisa menahannya. Saya tumbuh besar makan Indomie di rumah; Saya pikir kita semua melakukannya. Mudah dibuat, murah, dan sangat mengenyangkan. Saya mencoba membuatnya lebih sehat dengan menambahkan ayam, sayuran, apa saja yang segar. Saya bahkan mencoba membuat versi saya sendiri, tetapi kenyataannya, sekeras apa pun saya mencoba, saya tidak akan pernah bisa menciptakan kembali rasa Indomie yang otentik, ”ujarnya.

Selanjutnya: Penemu varian rasa Indomie tutup usia, inilah sosoknya

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×