kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,25   -4,93   -0.53%
  • EMAS960.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Tunjangan pengangguran berakhir setelah natal, Kongres AS akan bahas stimulus baru


Jumat, 20 November 2020 / 05:46 WIB
Tunjangan pengangguran berakhir setelah natal, Kongres AS akan bahas stimulus baru
ILUSTRASI. The U.S. Capitol, Kongres AS. REUTERS/Al Drago


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Pemimpin Partai Demokrat di Senat AS Chuck Schumer mengatakan bahwa Pemimpin Mayoritas Partai Republik Mitch McConnell telah setuju untuk melanjutkan pembicaraan bantuan Covid-19 ketika kasus-kasus melonjak di seluruh negeri, menurut laporan CNBC yang dilansir Reuters.

"Tadi malam, mereka telah setuju untuk duduk dan staf akan duduk hari ini atau besok untuk mencoba mulai melihat apakah kami bisa mendapatkan anggaran bantuan Covid yang benar-benar bagus," kata Schumer dalam konferensi pers di New York.

"Jadi ada sedikit terobosan di mana McConnell akhirnya duduk dan berbicara dengan kita."

Ajudan McConnell dan Pemimpin Minoritas Dewan Perwakilan Republik Kevin McCarthy tidak segera berkomentar.

Seorang pembantu senior dari Partai Demokrat mengatakan ada pertemuan tengah hari pada hari Kamis dari para pembantu yang mewakili McConnell, Schumer, Ketua DPR Nancy Pelosi dan McCarthy. Ajudan itu mengatakan kelompok itu membahas bantuan virus corona dan upaya untuk meloloskan anggaran senilai US$ 1,4 triliun agar lembaga pemerintah tetap beroperasi setelah 11 Desember ketika pendanaan saat ini berakhir.

Baca Juga: Wall Street menguat, didukung harapan pembicaraan stimulus baru

Presiden terpilih Joe Biden telah mendorong tindakan cepat pada RUU bantuan virus corona tetapi Partai Republik dan Demokrat di Kongres telah berpisah selama berbulan-bulan dalam ruang lingkup dan biaya tindakan semacam itu. 

Pelosi dan Schumer dijadwalkan bertemu dengan sesama Demokrat Biden pada hari Jumat.

Para ekonom telah memperingatkan bahwa ekonomi AS sangat membutuhkan bantuan tambahan dari Washington karena kasus virus corona dan kematian meningkat. Beberapa negara bagian dan kota memberlakukan kontrol baru pada sekolah dan bisnis.

Sekitar 12 juta orang akan kehilangan tunjangan pengangguran bulan depan ketika dua program yang didanai pemerintah berakhir sehari setelah Natal.

Pada hari Rabu, Biden mengungkapkan harapan bahwa Partai Republik di Kongres akan lebih cenderung untuk bergerak maju pada undang-undang bantuan Covid-19 setelah Presiden Republik Donald Trump meninggalkan jabatannya pada bulan Januari.

Demokrat telah mengusulkan paket belanja sebesar US$ 2,2 triliun, sementara Senat Republik telah berulang kali berusaha untuk memindahkan anggaran US$ 500 miliar yang jauh lebih sempit.

Selanjutnya: Cerita Luhut saat bertemu pejabat AS: Kita betul-betul berkawan

 




TERBARU
Corporate Valuation Model Investment Appraisal Model & Presentation

[X]
×