kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45764,61   -6,06   -0.79%
  • EMAS887.000 -1,88%
  • RD.SAHAM 0.90%
  • RD.CAMPURAN 0.65%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.47%

Virus corona dorong pembebasan narapidana global, tahanan yang kejam tak dibebaskan


Kamis, 26 Maret 2020 / 06:38 WIB
Virus corona dorong pembebasan narapidana global, tahanan yang kejam tak dibebaskan
ILUSTRASI. Pasien corona di Italia. REUTERS/Flavio Lo Scalzo

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - LONDON. Penyebaran cepat virus corona menekan sistem peradilan pidana secara global dan telah menyebabkan membanjirnya pembebasan narapidana. Banyak negara mulai Amerika Serikat, Kanada, dan Jerman bergabung dengan Iran dalam melepaskan ribuan tahanan.

Mengutip Reuters, negara bagian terpadat di Jerman, Rhine-Westphalia Utara, pada hari Rabu mengumumkan akan membebaskan 1.000 tahanan yang mendekati akhir hukuman mereka. Kendati demikian, narapidana dengan kejahatan seks dan kejam dikeluarkan dari daftar.

Tujuannya adalah untuk membebaskan sel-sel sehingga area karantina dapat diatur untuk narapidana yang tertular penyakit. Hal ini mengingat pengurungan yang ketat di setiap fasilitas penjara sehingga memudahkan penyebaran virus.

Baca Juga: Kunjungan warga binaan dihentikan sementara diganti dengan video call

Di Kanada, 1.000 narapidana di negara bagian Ontario dibebaskan minggu lalu dan pengacara bekerja dengan jaksa untuk membebaskan lebih banyak lagi narapidana dari penjara provinsi. Langkah ini dilakukan dengan mempercepat pemeriksaan jaminan, di antara langkah-langkah lainnya.

"Kekhawatirannya adalah bahwa hukuman penjara berpotensi menjadi hukuman mati bagi mereka yang ada di sana," kata Daniel Brown, seorang pengacara Toronto kepada Reuters.

Negara bagian New Jersey Amerika Serikat berencana untuk sementara waktu membebaskan sekitar 1.000 tahanan berisiko rendah, dan Board of Corrections New York, sebuah badan pengawas independen, telah meminta walikota untuk membebaskan sekitar 2.000 tahanan.

Baca Juga: 75 tahanan kabur massal dari penjara Paraguay

Langkah serupa juga dilakukan di Inggris, Polandia dan Italia, di mana pihak berwenang diatur untuk memonitor secara dekat mereka yang dirilis untuk memastikan tidak mengarah pada lonjakan kegiatan kriminal atau memicu keresahan sosial pada saat terjadi kegelisahan nasional akibat wabah.

Kebijakan ini diyakini dapat membantu membendung penyebaran penyakit yang telah menginfeksi lebih dari 420.000 orang dan membunuh hampir 19.000 orang di dunia. 

Di Iran, di mana ada sekitar 190.000 orang dipenjara dan virus corona telah menginfeksi sekitar 25.000 orang, pemerintah telah mengumumkan akan membebaskan sementara 85.000 tahanan, dengan 10.000 dari mereka diberikan pengampunan.

Baca Juga: Virus corona menyebar cepat, sebanyak 70.000 tahanan di Iran dibebaskan

Para ahli peradilan pidana Iran mengatakan, mungkin nantinya akan sulit untuk mengelola sejumlah besar tahanan yang dibebaskan atau mengembalikan mereka.

"Semakin lama hal ini berlangsung dan semakin menyedihkan situasinya, hal itu dapat menyebabkan keputusan yang lebih berani yang mengarah pada pembebasan penjahat yang lebih keras atau lebih berbahaya," kata Keith Ditcham, peneliti senior dalam kejahatan terorganisasi dan kepolisian di Kerajaan Inggris, United Services Institute.

Baca Juga: Xi Jinping: Epidemi corona belum capai puncak

“Apa yang kamu lakukan ketika semuanya kembali normal? Anda memiliki sejumlah hal yang tidak diinginkan di negara Anda atau bepergian secara global ... Ini membuat seluruh upaya penegakan hukum mundur dengan selisih margin yang signifikan," papar Ditcham.

Ditahan atau dibebaskan?

Di beberapa negara, ketakutannya adalah narapidana tidak akan dibebaskan. Di Venezuela, kelompok-kelompok hak asasi manusia prihatin dengan penyebaran COVID-19 di antara populasi penjara yang mencapai 110.000 tahanan karena dalam kondisi yang sudah sangat tidak sehat.

Di Bogota, Kolombia, kerusuhan di penjara karena virus corona menewaskan 23 tahanan dan puluhan lainnya cedera. Kerusuhan serupa juga telah melanda fasilitas penjara mulai dari Italia hingga Sri Lanka.

Sudan mengumumkan akan membebaskan lebih dari 4.000 tahanan sebagai tindakan pencegahan terhadap penyakit ini.

Di Brazil, sekitar 1.400 tahanan melarikan diri dari empat fasilitas pekan lalu menjelang penguncian atas virus corona, dengan hanya sekitar 600 yang ditangkap sejauh ini, kata pihak berwenang.

Baca Juga: China temukan lonjakan kasus virus corona di penjara

Bahkan mereka yang menyerukan tahanan dibebaskan dengan harapan akan mencegah kematian lebih tinggi lagi. Di Mesir, empat wanita ditahan seminggu yang lalu setelah berdemonstrasi untuk pembebasan. Mereka sendiri dibebaskan setelah diinterogasi.

Baca Juga: Bak kota mati, arena skating di Madrid berubah menjadi kamar mayat darurat

"Apa yang kami lihat adalah perubahan seismik dalam bagaimana penegakan hukum mengenai bisnisnya dalam beberapa bulan mendatang," kata Ditcham RUSI. "Yang lebih rendah dari dua kejahatan mungkin untuk membebaskan semua kecuali penjahat yang paling kejam dan berbahaya."



TERBARU

[X]
×