kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45823,04   -9,71   -1.17%
  • EMAS948.000 -0,52%
  • RD.SAHAM -0.61%
  • RD.CAMPURAN -0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Virus corona turut membunuh majalah Playboy yang sudah berusia 66 tahun!


Jumat, 20 Maret 2020 / 14:25 WIB
Virus corona turut membunuh majalah Playboy yang sudah berusia 66 tahun!
ILUSTRASI. Majalah pria dewasa, Playboy.

Sumber: CBSNews,AP | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Playboy mengakhiri edisi cetaknya di AS setelah 66 tahun. Virus corona memaksa penerbit majalah khusus gaya hidup pria ini untuk mempercepat perpindahannya ke digital.

Melansir CBS News, majalah yang kerap menampilkan foto wanita tanpa busana dan mempromosikan revolusi seksual tahun 1960-an itu mengatakan, edisi musim semi yang tiba di kios koran minggu ini akan menjadi edisi cetak yang terakhir, meskipun beberapa edisi khusus mungkin akan dicetak ke depan.

"Ketika gangguan pandemi virus corona terhadap produksi konten dan rantai pasokan menjadi lebih jelas dan lebih jelas lagi, kami terpaksa mempercepat percakapan yang telah kami lakukan secara internal: pertanyaan tentang bagaimana mengubah produk cetak AS kami agar lebih sesuai dengan apa yang diinginkan konsumen saat ini, dan bagaimana memanfaatkan kapabilitas produksi konten kami yang terkemuka di industri untuk terlibat dalam percakapan budaya setiap hari, bukan hanya setiap tiga bulan," demikian postingan resmi kepala eksekutif Playboy Enterprises Ben Kohn seperti yang dilansi AP.

Baca Juga: Warren Buffett: Orang lain membaca Playboy, saya membaca laporan keuangan

Dia menambahkan, "Pada tahun 2021, bersama dengan penawaran konten digital dan peluncuran produk konsumen baru, kami akan membawa kembali penawaran cetak yang inovatif dan baru dalam berbagai bentuk baru - melalui edisi khusus, kemitraan dengan pencipta yang paling provokatif, koleksi tepat waktu, dan banyak lagi. Print adalah bagaimana kita memulai dan mencetak akan selalu menjadi bagian dari siapa kita. "

Mengutip AP, Kohn juga mengatakan perusahaan tersebut tumbuh sebagai perusahaan digital dan bahwa merek Playboy lebih sukses daripada sebelumnya.

Baca Juga: Hugh Hefner, pendiri majalah Playboy tutup usia

"Kami mendorong lebih dari US$ 3 miliar pengeluaran konsumen secara tahunan di seluruh dunia. Kami berhasil menarik perhatian ratusan juta bola mata setiap tahun, di semua jenis kelamin. Setahun terakhir ini, fokus kami adalah bertemu dengan audiensi di mana mereka berada," jelas Kohn.

Setelah sukses mencapai puncaknya di tahun 1970-an, Playboy telah berjuang dalam menghadapi persaingan dan lanskap digital baru. 




TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×