Vladimir Putin Bakal Kirim 300.000 Tentara Cadangan untuk Bertempur di Ukraina

Kamis, 22 September 2022 | 05:15 WIB Sumber: Reuters
Vladimir Putin Bakal Kirim 300.000 Tentara Cadangan untuk Bertempur di Ukraina


KONTAN.CO.ID - LONDON. Rusia akan mengirim 300.000 tentara cadangan untuk mendukung kampanye militernya di Ukraina. Hal tersebut diungkapkan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu pada Rabu (21/9/2022) dalam sambutan yang disiarkan televisi.

Melansir Reuters, dalam pembaruan pertama Moskow tentang jumlah korban dalam hampir enam bulan berlangsungnya perang, Shoigu mengatakan 5.937 tentara Rusia telah tewas sejak awal konflik.

Presiden Vladimir Putin telah memerintahkan mobilisasi pertama Rusia sejak Perang Dunia Kedua dalam pidato televisi, dengan mengatakan bahwa tenaga tambahan diperlukan untuk memenangkan perang tidak hanya melawan Ukraina tetapi juga para pendukung Baratnya.

Shoigu menepis pernyataan Kyiv dan Barat bahwa Rusia telah menderita kerugian besar dalam konflik tujuh bulan, dan mengatakan 90% tentara Rusia yang terluka telah kembali ke garis depan.

Ini adalah pertama kalinya Rusia memberikan angka kematian resmi sejak 25 Maret, ketika dikatakan 1.351 prajurit tewas.

Baca Juga: Peringatan Putin ke Barat: Kami Tanpa Ragu Gunakan Semua Cara, Ini Bukan Gertakan!

Pentagon AS mengatakan pada bulan Agustus bahwa mereka meyakini, jumlah personel pasukan Rusia yang tewas atau terluka berkisar antara 70.000 dan 80.000 personel. Pada bulan Juli, Pentagon memperkirakan korban tewas Rusia sekitar 15.000.

Shoigu mengatakan Rusia memiliki 25 juta pejuang potensial yang tersedia.

Keputusan yang diterbitkan di situs web Kremlin mengatakan bahwa panggilan itu hanya akan berlaku untuk pasukan cadangan dengan pengalaman militer sebelumnya.

Shoigu mengatakan ini berarti sekitar 300.000 orang. Dia mengatakan mereka akan diberikan pelatihan tambahan sebelum dikerahkan ke Ukraina, dan mereka tidak akan menyertakan siswa atau mereka yang saat ini bertugas sebagai wajib militer.

Baca Juga: Perang di Ukraina, Putin Perintahkan Mobilisasi Pertama Rusia sejak Perang Dunia II

"Ini benar-benar mereka yang telah bertugas, memiliki spesialisasi militer, yaitu, spesialisasi yang dibutuhkan saat ini di Angkatan Bersenjata, yang memiliki pengalaman tempur," paparnya. 

Dia menambahkan, "Mereka yang bertugas di bawah wajib militer - itu juga tidak berlaku untuk mereka. Mereka tidak tunduk pada mobilisasi dan arahan apa pun untuk 'operasi militer khusus'. Wajib militer kami juga terus melayani, seperti yang mereka lakukan, di wilayah Federasi Rusia."

Shoigu mengatakan mobilisasi akan membantu Rusia "mengkonsolidasikan" wilayah yang dipegangnya di belakang garis depan 1.000 km (600 mil) di Ukraina.

Moskow mengatakan sedang melancarkan "operasi khusus" untuk mendemiliterisasi tetangganya dan menyingkirkan nasionalis berbahaya.

Kyiv dan Barat mengatakan Rusia sedang melakukan kampanye imperialis untuk merebut kembali tetangga pro-Barat yang melepaskan diri dari kekuasaan Moskow ketika Uni Soviet runtuh pada 1991.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru