kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Vladimir Putin Sebut Rusia Bakal Kerahkan Rudal Nuklir Setan 2, Apa Kehebatannya?


Jumat, 24 Februari 2023 / 06:29 WIB
Vladimir Putin Sebut Rusia Bakal Kerahkan Rudal Nuklir Setan 2, Apa Kehebatannya?
ILUSTRASI. Rusia akan meningkatkan upayanya untuk meningkatkan kekuatan nuklir dengan mengerahkan rudal balistik antarbenua. REUTERS/Valentyn Ogirenko


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa Rusia akan meningkatkan upayanya untuk meningkatkan kekuatan nuklir dengan mengerahkan rudal balistik antarbenua baru yang sebelumnya tertunda. Yakni dengan meluncurkan rudal hipersonik serta menambahkan kapal selam nuklir baru.

Mengutip Reuters, setahun sejak memerintahkan invasi ke Ukraina, Putin telah mengisyaratkan dirinya siap untuk meningkatkan arsitektur kontrol senjata nuklir - termasuk moratorium uji coba nuklir negara-negara besar - kecuali Barat mundur di Ukraina.

Pada Selasa (21/2/2023), Putin menekankan tekad Rusia di Ukraina dengan menangguhkan perjanjian kontrol senjata nuklir yang penting, mengumumkan sistem strategis baru telah ditempatkan dalam tugas tempur dan memperingatkan bahwa Moskow dapat melanjutkan uji coba nuklir.

Dalam pidato untuk menandai hari libur nasional "Pembela Tanah Air", yang dikenal di zaman Soviet sebagai Hari Tentara Merah, Putin menyerukan kemenangan Soviet atas Nazi Jerman untuk menyatakan bahwa Rusia membutuhkan angkatan bersenjata yang dimodernisasi untuk menjamin kedaulatannya.

"Seperti sebelumnya, kita akan meningkatkan perhatian untuk memperkuat triad nuklir," kata Putin, merujuk pada rudal nuklir yang berbasis di darat, laut, dan udara, dalam pidato yang disiarkan di televisi pemerintah.

Baca Juga: NATO Sebut China Bakal Beri Bantuan ke Rusia di Perang Ukraina

Putin, yang menyebut konflik di Ukraina sebagai perjuangan eksistensial untuk mempertahankan Rusia melawan apa yang dilihatnya sebagai aksi Barat yang arogan dan agresif, mengatakan rudal balistik antarbenua Sarmat yang berbasis silo akan dikerahkan tahun ini.

Rudal berbahan bakar cair RS-28 Sarmat, yang dijuluki "Setan 2", pertama kali diumumkan oleh Putin pada tahun 2018. Rudal tersebut seharusnya telah dikerahkan tahun lalu.

CNN melaporkan bahwa Amerika Serikat percaya Rusia melakukan tes Sarmat tepat sebelum Presiden AS Joe Biden mengunjungi Ukraina awal pekan ini, tetapi tes itu gagal. Kementerian pertahanan Rusia belum mengomentari laporan itu.

Rudal 35 meter memiliki jangkauan 18.000 km dan dapat membawa setidaknya 10 kendaraan re-entry yang dapat ditargetkan – masing-masing dengan hulu ledak nuklir – yang masing-masing dapat diarahkan ke target yang berbeda. Itu juga dapat memberikan kendaraan meluncur Avangard hipersonik.

Baca Juga: Persaingan Teknologi Kian Ketat, Xi Jinping Janjikan Anggaran Jumbo untuk Penelitian




TERBARU

[X]
×