kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Wakil menteri luar negeri China sebut semua masalah dapat diselesaikan bersama


Selasa, 22 Oktober 2019 / 14:37 WIB

Wakil menteri luar negeri China sebut semua masalah dapat diselesaikan bersama
China dan Amerika Serikat telah mencapai beberapa kemajuan dalam pembicaraan perdagangan

KONTAN.CO.ID - BEIJING. China dan Amerika Serikat telah mencapai beberapa kemajuan dalam pembicaraan perdagangan mereka. Wakil Menteri Luar Negeri China Le Yucheng mengatakan masalah apa pun dapat diselesaikan selama kedua belah pihak saling menghormati satu sama lain.

Tidak ada negara yang makmur tanpa bekerja dengan negara lain, kata Le di Forum Xiangshan di Beijing, Selasa (22/10). Dunia juga ingin China dan Amerika Serikat mengakhiri perang dagang kedua negara. Hal tersebut membutuhkan keterbukaan daripada "penghilangan" negara-negara atau Perang Dingin yang baru.

Kedua negara telah bekerja untuk menyelesaikan sengketa perdagangan mereka, Amerika Serikat mengumumkan kesepakatan "tahap 1" dengan China mengenai masalah perdagangan dan menangguhkan kenaikan tarif yang dijadwalkan untuk Oktober.

Baca Juga: Harga minyak dunia tetap lesu, kombinasi sentimen ini membayangi

"Selama kita saling menghormati dan mencari kerja sama yang setara, tidak ada perbedaan pendapat yang tidak dapat diselesaikan antara Cina dan Amerika Serikat," kata Le.

“Apa yang diinginkan Tiongkok adalah memberikan kehidupan yang lebih baik bagi rakyat Tiongkok. Kami tidak ingin mengambil apa pun dari orang lain. Tidak ada yang namanya Tiongkok menggantikan siapa pun atau mengancam siapa pun, "katanya.

China dan Amerika Serikat telah mencapai banyak hal melalui kerja sama selama bertahun-tahun, kata Le. "Mengapa kita membuang prestasi kerja sama seperti itu?"

Baca Juga: Harga emas terus melemah di tengah penantian arah suku bunga The Fed

Namun, Le juga memperingatkan bahwa China tidak akan pernah menukar kepentingan intinya atau membiarkan negara lain merusak keamanannya.

"Tidak seorang pun boleh berharap Cina menelan konsekuensi pahit dari merongrong kepentingannya, baik di darat atau di laut, apakah itu Taiwan, Hong Kong, Xinjiang atau Tibet," katanya.


Sumber : Reuters
Editor: Yoyok
Video Pilihan


×