Tokoh

Warren Buffett: Jangan Beli Saham Apa Pun Kecuali Memenuhi Syarat Ini

Selasa, 24 Januari 2023 | 08:00 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Warren Buffett: Jangan Beli Saham Apa Pun Kecuali Memenuhi Syarat Ini

ILUSTRASI.


KONTAN.CO.ID - Warren Buffett atau Oracle of Omaha, tidak akan membeli satu saham pun dari sebuah perusahaan jika tidak memenuhi sejumlah kriteria.

Melansir The Motley Fool, investor legendaris tersebut memiliki kriteria yang sangat ketat yang ia terapkan sebelum membeli satu saham dari sebuah perusahaan. 

Warren Buffett menulis kepada pemegang saham Berkshire Hathaway pada tahun 2013 bahwa dia dan mitra bisnis lamanya Charlie Munger pada dasarnya menggunakan pendekatan yang sama dalam membeli saham yang mereka lakukan dalam mengakuisisi seluruh perusahaan. 

Ada dua langkah untuk proses ini:

1. Perkirakan kisaran pendapatan perusahaan selama lima tahun atau lebih di masa depan.

2. Beli saham jika tersedia dengan harga yang wajar, relatif terhadap batas bawah perkiraan kisaran pendapatan.

Ada satu kata penting yang digunakan Warren Buffett pada langkah pertama dalam proses ini. Warren Buffett menulis bahwa dia dan Munger harus menentukan apakah mereka dapat memperkirakan pendapatan perusahaan dengan bijaksana.

Baca Juga: Warren Buffett: Setop Mendengarkan Prediksi Para Ekonom

Siapa pun dapat mengambil proyeksi pendapatan dari mana saja. Namun, Warren Buffett bersikeras bahwa penelitian terperinci dan analisis yang cermat harus dilakukan untuk memperkirakan pendapatan.

Jika diperhatikan, Warren Buffett menetapkan kisaran proyeksi penghasilan. Miliarder ini tahu bahwa tidak mungkin memproyeksikan secara tepat pendapatan bisnis apa pun di masa depan. Yang terbaik yang bisa dilakukan siapa pun adalah menentukan rentang yang realistis.

Periode lima tahun atau lebih di masa depan juga merupakan kunci. Perusahaan mungkin dapat menghasilkan pendapatan yang kuat dalam jangka pendek tetapi tidak dapat melakukannya dalam jangka panjang.

Menggali lebih dalam

Satu pertanyaan yang jelas tentang proses dua langkah Warren Buffett adalah: Bagaimana seorang investor memperkirakan kisaran pendapatan perusahaan? 

Prasyarat terpenting adalah Anda memahami bisnis perusahaan dengan cukup baik untuk membuat perkiraan yang berpendidikan.

Warren Buffett menekankan hal ini dalam suratnya tahun 2013, dengan menyatakan, "Namun, sangat penting bagi kita untuk mengenali batas 'lingkaran kompetensi' kita dan tetap berada di dalamnya."

Tempat terbaik untuk mulai memperkirakan pendapatan masa depan adalah dengan melihat laporan keuangan perusahaan. Lihatlah penghasilan saat ini dan sebelumnya untuk mendapatkan garis dasar. Periksa neraca untuk memastikan pembayaran hutang tidak akan menghambat pertumbuhan pendapatan.

Periksa tren industri dan lanskap persaingan. Sebuah perusahaan yang mendominasi pasar yang tumbuh cepat akan lebih mungkin untuk menumbuhkan pendapatannya daripada perusahaan dengan banyak persaingan di pasar yang stagnan.

Baca Juga: Warren Buffett: Jangan Prediksi Arah Ekonomi, Lebih Baik Pelajari Perusahaan

Jangan segan untuk melihat proyeksi pendapatan analis Wall Street juga. Ingat saja bahwa tujuannya adalah untuk memperkirakan pendapatan setidaknya lima tahun ke depan dan tidak hanya untuk beberapa kuartal berikutnya.

Ada juga pertanyaan lain yang perlu dijawab: Berapakah harga yang wajar, relatif terhadap bagian terbawah dari kisaran taksiran penghasilan? Hal ini akan bervariasi berdasarkan pertumbuhan perusahaan. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru