kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Xi Jinping Akan Berkunjung ke Moskow untuk Bertemu Putin


Rabu, 22 Februari 2023 / 14:55 WIB
Xi Jinping Akan Berkunjung ke Moskow untuk Bertemu Putin
ILUSTRASI. Presiden China Xi Jinping sedang mempersiapkan kunjungan ke Moskow untuk pertemuan puncak dengan Presiden Rusia Vladimir Putin


Sumber: Al Jazeera | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Presiden China Xi Jinping sedang mempersiapkan kunjungan ke Moskow untuk pertemuan puncak dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dalam beberapa bulan mendatang, menurut Wall Street Journal.

Mengutip orang-orang yang mengetahui rencana tersebut, surat kabar itu mengatakan pada hari Selasa bahwa KTT Xi-Putin adalah bagian dari upaya China untuk memainkan peran yang lebih aktif dalam mengakhiri perang yang telah berlangsung setahun dan bagian dari dorongan untuk perdamaian.

China juga akan menggunakan KTT untuk menegaskan kembali seruan bahwa senjata nuklir tidak boleh digunakan, tambah laporan itu.

Persiapan perjalanan tersebut masih dalam tahap awal dan waktunya belum ditentukan, kata WSJ , seraya menambahkan bahwa kunjungan Xi mungkin terjadi pada bulan April atau awal Mei ketika Rusia merayakan kemenangan Perang Dunia Kedua atas Nazi Jerman.

Baca Juga: Putin Batalkan Perjanjian Terakhir dengan AS, Risiko Nuklir Semakin Meningkat

Diplomat top China Wang Yi yang saat ini berada di Moskow dan diperkirakan akan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov pada hari Rabu. Dalam tur ke Eropa, Wang meningkatkan seruan untuk penyelesaian yang dinegosiasikan untuk mengakhiri perang di Ukraina, yang dimulai pada 24 Februari tahun lalu ketika pasukan Rusia menginvasi negara itu.

Xi dan Putin terakhir kali bertemu langsung di China menjelang Olimpiade Musim Dingin Beijing tahun lalu, beberapa hari sebelum Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari. Keduanya mengumumkan kemitraan tanpa batas di mana tidak ada bidang kerja sama yang dilarang. Mereka melakukan panggilan video Desember lalu.

Beijing tidak mengutuk tindakan Rusia atau bergabung dengan sanksi yang dipimpin Barat terhadap Moskow, tetapi telah mendesak pengekangan dan menekankan perselisihan harus diselesaikan dengan cara damai.

Sementara itu, hubungannya dengan Amerika Serikat telah memburuk karena masalah-masalah seperti hak asasi manusia di Hong Kong dan Xinjiang di China, serta penemuan AS bulan ini tentang apa yang diklaimnya sebagai balon mata-mata China yang terbang di atas wilayahnya.

Baca Juga: China Menguasai Kendali Pasokan LNG Ketika Permintaan Global Meningkat

Di Moskow pada hari Selasa, Wang kembali menekankan hubungan dekat kedua negara dalam pertemuan dengan Nikolai Patrushev, sekretaris Dewan Keamanan Rusia yang kuat dan orang kepercayaan dekat Putin.

“Hubungan China-Rusia memiliki karakter yang matang: mereka kokoh dan akan tahan terhadap ujian apa pun dalam situasi internasional yang berubah,” kata Wang kepada Patrushev melalui seorang penerjemah Rusia dalam sambutan yang disiarkan di televisi pemerintah Rusia.




TERBARU

[X]
×