kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Zelensky Undang Xi Jinping untuk Kunjungi Ukraina, Apa Tanggapan Rusia?


Kamis, 30 Maret 2023 / 06:11 WIB
Zelensky Undang Xi Jinping untuk Kunjungi Ukraina, Apa Tanggapan Rusia?
ILUSTRASI. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengundang Pemimpin China Xi Jinping untuk mengunjungi Ukraina. Ukrainian Presidential Press Service/Handout via REUTERS


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - KYIV. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengundang Pemimpin China Xi Jinping untuk mengunjungi Ukraina selama wawancara pada hari Selasa (28/3/2023).

“Kami siap melihatnya di sini,” kata Zelensky kepada The Associated Press. “Saya ingin berbicara dengannya. Saya memiliki kontak dengannya sebelum perang skala penuh. Tapi sepanjang tahun ini, lebih dari satu tahun, saya tidak berhubungan lagi.”

Melansir The Hill yang mengutip AP, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Mao Ning menanggapi permintaan tersebut. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak memiliki informasi apakah undangan benar-benar telah diberikan kepada Xi atau apakah dia bahkan akan menerima undangan untuk mengunjungi Ukraina.

Pada minggu lalu, Xi mengunjungi Moskow untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. Ini menjadi sebuah perjalanan yang disebut China sebagai “babak baru persahabatan China-Rusia.” 

Presiden Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa dia tidak menganggap enteng hubungan yang berkembang antara kedua negara.

Beberapa hari setelah kunjungan Xi ke Rusia, Putin mengumumkan transfer senjata nuklir ke Belarus tepat sebelum serangan balik Ukraina yang diantisipasi melawan Rusia. Langkah ini kemungkinan besar dimaksudkan untuk menimbulkan ketakutan pada sekutu Barat yang dapat melihat langkah tersebut sebagai eskalasi konflik.

Baca Juga: Lakukan Serangan Balik, Ukraina Matikan Listrik di Kota Melitopol yang Dikuasai Rusia

Zelensky menyarankan bahwa keputusan Putin untuk mentransfer senjata mungkin malah mengalihkan perhatian dari tidak adanya janji yang dia dapatkan dari Xi selama pertemuan mereka.

Pejabat AS mengatakan bulan lalu bahwa China sedang mempertimbangkan untuk mengirim bantuan mematikan untuk membantu Rusia dan memperingatkan akan ada "konsekuensi" jika China memutuskan untuk melakukannya.

"Apa artinya? Artinya kunjungan itu tidak baik untuk Rusia,” kata Zelensky kepada AP.

Tanggapan Rusia

Menanggapi hal tersebut, Kremlin mengatakan bahwa Rusia tidak berhak menasihati Xi Jinping tentang apakah dia harus mengunjungi Ukraina atau tidak.

"Kami tahu posisi China yang seimbang, kami sangat menghargainya dan kami yakin pemimpin China membuat keputusannya sendiri atas kelayakan kontak tertentu. Kami tidak berhak memberikan saran apa pun di sini," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov seperti yang dilansir Reuters.

Pada minggu lalu, Xi dan Putin mengeluarkan pernyataan bersama yang mengacu pada 12 poin proposal China untuk dialog dan gencatan senjata akhirnya dalam perang Ukraina.

Baca Juga: Belarusia Setuju Senjata Nuklir Rusia Ditempatkan di Negaranya

Rencana China mendapat tanggapan yang diremehkan oleh Washington, mengingat penolakan Beijing untuk mengutuk invasi Rusia. Amerika Serikat mengatakan gencatan senjata sekarang akan memungkinkan Rusia untuk mempertahankan wilayah Ukraina yang telah direbutnya dan memberi pasukannya waktu untuk berkumpul kembali.

Ukraina menyambut baik keterlibatan diplomatik China. Akan tetapi Zelenskiy mengatakan dia hanya akan mempertimbangkan penyelesaian damai setelah pasukan Rusia meninggalkan wilayah Ukraina.




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×