3 Negara Ini Tidak Diundang ke Pemakaman Ratu Elizabeth II, Korea Utara Diundang

Kamis, 15 September 2022 | 06:43 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
3 Negara Ini Tidak Diundang ke Pemakaman Ratu Elizabeth II, Korea Utara Diundang

ILUSTRASI. Ada tiga negara yang tidak diundang Kerajaan Inggris untuk menghadiri acara pemakaman Ratu Elizabeth. REUTERS/Russell Cheyne


KONTAN.CO.ID - LONDON. Kematian Ratu Elizabeth II dari Inggris tengah menjadi sorotan dunia. Pemakaman sang ratu akan menjadi acara besar yang akan dihadiri oleh para pemimpin dunia. 

Melansir Yahoo News, ada tiga negara yang tidak diundang Kerajaan Inggris untuk menghadiri acara pemakaman Ratu Elizabeth. Mereka adalah Rusia, Belarus dan Myanmar. 

Menurut sumber Whitehall, Ratu Elizabeth II akan dimakamkan Senin pekan depan setelah dilakukan acara kebaktian pada pukul 11 ​​pagi di dalam Westminster Abbey yang akan dihadiri hingga 2.000 orang.

Anggota senior Keluarga Kerajaan diharapkan untuk mengikuti peti mati - seperti yang mereka lakukan untuk pemakaman Diana, Putri Wales dan Duke of Edinburgh.

Kepala negara, perdana menteri dan presiden, bangsawan Eropa dan tokoh-tokoh penting dari kehidupan publik akan diundang untuk berkumpul di biara, yang dapat menampung 2.000 jemaat.

"Ini adalah acara internasional terbesar yang kami selenggarakan dalam beberapa dekade," kata sumber Whitehall.

Acara ini menghadirkan tantangan logistik, diplomatik, dan keamanan yang sangat besar, dengan latihan yang berlangsung di tengah malam.

Baca Juga: Kaisar Jepang Dipastikan Menghadiri Upacara Pemakaman Ratu Elizabeth II

Undangan dikirim selama akhir pekan kepada kepala negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Inggris. Untuk sebagian besar negara, itu berarti kepala negara ditambah satu tamu.

Namun, undangan tidak dikirim ke para pemimpin Rusia, yang melanjutkan serangan gencarnya di Ukraina. Undangan juga tidak dikirim ke Belarusia, yang telah mendukung tetangganya dalam invasi. Juga Myanmar, di mana militer merebut kekuasaan dalam kudeta tahun lalu.

Belum ada daftar tamu yang diterbitkan pihak kerajaan. Akan tetapi, Presiden AS Joe Biden termasuk di antara yang pertama menyatakan bahwa dirinya akan terbang bersama sang istri, Jill.

Para pemimpin sebagian besar negara Persemakmuran diharapkan hadir, dengan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan dia akan melakukan perjalanan hampir 24 jam dengan delegasi lima orang lainnya.

Rekan-rekannya dari Kanada dan Australia, Justin Trudeau dan Anthony Albanese, juga telah mengkonfirmasi kehadiran mereka.

Albanese mengumumkan bahwa dia tidak akan bepergian sendirian, dengan menuliskan tweet bahwa atas undangan Istana Buckingham, dia dan Gubernur Jenderal David Hurley akan ditemani oleh 10 warga Australia yang telah memberikan kontribusi luar biasa bagi komunitas mereka.

Emmanuel Macron dari Prancis, Frank-Walter Steinmeier dari Jerman, Sergio Mattarella dari Italia, Recep Tayyip Erdogan dari Turki dan Jair Bolsonaro dari Brasil termasuk di antara presiden yang hadir, bersama dengan Ursula von der Leyen dari Komisi Eropa.

Raja Felipe dari Spanyol dan istrinya, Ratu Letizia, termasuk di antara bangsawan Eropa yang akan hadir.

Kaisar Naruhito dari Jepang juga diperkirakan akan melakukan perjalanan ke London dalam perjalanan luar negeri pertamanya sejak naik takhta pada 2019.

Baca Juga: Tarif Penerbangan Hingga Hotel di London Melonjak Jelang Pemakaman Ratu Elizabeth II

Daftar tamu untuk upacara peringatan Duke of Edinburgh dapat memberikan gambaran tentang siapa lagi yang akan datang.

Jemaat yang beranggotakan 1.800 orang itu menampilkan sekitar 30 bangsawan asing, termasuk Pangeran Albert dari Monako, Ratu Margrethe dari Denmark, dan Raja Harald dan Ratu Sonja dari Norwegia.

Tetapi perjalanan itu tidak akan dilakukan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, yang mengambil waktu untuk mengatur perlawanan negaranya melawan pasukan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menandatangani buku belasungkawa untuk Ratu.

Waktu kedatangan akan bervariasi dari pemimpin ke pemimpin, kata Downing Street.

Pergerakan sejumlah besar pemimpin dunia akan tetap menjadi rahasia yang dijaga ketat, tetapi satu laporan mengklaim banyak yang akan terpaksa parkir di tempat tujuan di luar ibu kota sebelum diangkut ke pusat kota London dengan bus.

Menurut Politico, para pemimpin dunia telah didesak untuk terbang ke Inggris menggunakan penerbangan komersial dan dilarang menggunakan helikopter untuk berkeliling karena wilayah udara yang terbatas. Padahal Presiden Biden diyakini telah diberikan dispensasi khusus.

Baca Juga: Peti Mati Ratu ELizabeth Punya 3 Keistimewaan Utama, Apa Itu?

Perdana Menteri Inggris Liz Truss diperkirakan tidak akan mengadakan pertemuan bilateral "formal" dengan para pemimpin dunia selama masa berkabung, tetapi mungkin ada percakapan informal yang terjadi.

Ratu akan disemayamkan di Westminster Hall dari Rabu hingga Senin ketika peti matinya akan dibawa dalam prosesi dari Istana Westminster ke Westminster Abbey untuk upacara pemakaman.

Ratusan ribu orang diperkirakan akan berbaris di jalan-jalan ibu kota selama pemakaman.

Korea Utara diundang

Melansir The Telegraph, Korea Utara telah diundang ke pemakaman mendiang Ratu.

Duta Besar Pyongyang akan menerima undangan, demikian juga utusan Iran dan Nikaragua.

Inggris dan Korea Utara menjalin hubungan diplomatik pada tahun 2000 setelah 60 tahun tanpa kedutaan.

Undangan tingkat duta besar, yang dikeluarkan alih-alih undangan kepada kepala negara, dapat mencerminkan ketegangan diplomatik.

Baik program nuklir Iran dan Korea Utara telah menjadi sumber ketegangan dengan Inggris dan Barat yang lebih luas.

Bahkan jika undangan itu diberikan kepada Kim Jong-un, pemimpin kerajaan yang tertutup itu jarang bepergian ke luar negeri.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru