98% Pemain Serie A Italia Mendapat Suntikan Vaksin Covid-19 Ganda

Jumat, 17 Desember 2021 | 20:13 WIB Sumber: Channelnewsasia.com,Reuters
98% Pemain Serie A Italia Mendapat Suntikan Vaksin Covid-19 Ganda

ILUSTRASI. Serie A. REUTERS/Flavio Lo Scalzo/File Photo


KONTAN.CO.ID - ROMA. Liga sepak bola top Italia, Serie A, mengatakan bahwa 98 persen pemainnya telah menerima dua vaksinasi untuk COVID-19, membantu divisi tersebut relatif tidak terpengaruh oleh virus tersebut. Divisi ini tidak terlalu terganggu oleh pandemi musim ini, dengan jumlah kasus positif di antara para pemain relatif rendah.

Situasinya sangat kontras dengan Inggris, di mana tiga pertandingan tengah pekan ditunda dan setengah dari 10 pertandingan Liga Premier akhir pekan ini telah dibatalkan karena wabah varian Omicron menyebar dengan cepat ke seluruh negeri.

Serie A mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat bahwa 98 persen pemainnya telah disuntik vaksin ganda, tetapi mengatakan mereka tidak memiliki data tentang persentase yang telah menerima dosis ketiga.

Baca Juga: Daftar top skor Liga Italia sementara: Dusan Vlahovic di puncak, Ciro Immobile kedua

Data Liga Premier terbaru tentang vaksinasi dari pertengahan Oktober menemukan bahwa 81 persen pemain telah menerima satu dosis dan 68 persen dua dosis. Pada hari Kamis, Liga Sepak Bola Inggris (EFL) mengatakan bahwa 25 persen pemain dari 72 klubnya tidak berniat untuk divaksinasi.

Bek Juventus dan Italia Giorgio Chiellini mendesak pengikut media sosialnya untuk mendapatkan suntikan booster mereka pada awal Desember. "Mari kita semua memainkan peran kita dan mendapatkan vaksinasi untuk diri kita sendiri dan untuk melindungi orang-orang yang paling rapuh," tulis pria berusia 37 tahun itu di Twitter.

Beberapa kasus positif telah dicatat di Serie A dalam beberapa pekan terakhir, termasuk gelandang AS Roma Bryan Cristante dan Gonzalo Villar serta pemain Napoli Diego Demme dan Matteo Politano.

Institut Kesehatan Nasional Italia (ISS) mengatakan pada hari Rabu bahwa varian Delta masih dominan di negara itu, dengan angka resmi menunjukkan jumlah total kasus varian Omicron mencapai 28 pada 15 Desember.

Editor: Handoyo .

Terbaru