Adik Perempuan Kim Jong Un Ancam AS, Ini Katanya

Rabu, 23 November 2022 | 07:51 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Adik Perempuan Kim Jong Un Ancam AS, Ini Katanya

ILUSTRASI. Adik perempuan Kim Jong Un memperingatkan AS bahwa negara itu akan menghadapi krisis keamanan yang lebih fatal.


KONTAN.CO.ID - SEOUL. Adik perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un yang berpengaruh memperingatkan Amerika Serikat bahwa negara itu akan menghadapi krisis keamanan yang lebih fatal. Ancaman itu diutarakan Kim Yo Jong ketika Washington mendorong agar PBB mengecam aksi uji coba rudal balistik antarbenua Korea Utara baru-baru ini.

Melansir AP, peringatan Kim Yo Jong datang beberapa jam setelah Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield mengatakan pada pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB bahwa AS akan mendorong pernyataan presiden yang diusulkan untuk mengutuk peluncuran rudal Korea Utara yang dilarang dan kegiatan destabilisasi lainnya. 

Usai pertemuan, Thomas-Greenfield juga membacakan pernyataan 14 negara yang mendukung tindakan untuk membatasi kemajuan program persenjataan Korea Utara.

Kim Yo Jong, yang secara luas dianggap sebagai orang paling kuat kedua di Korea Utara setelah saudara laki-lakinya, mengecam Amerika Serikat karena mengeluarkan apa yang disebutnya “pernyataan bersama yang menjijikkan bersama dengan rakyat jelata seperti Inggris, Prancis, Australia, Jepang, dan Korea Selatan.”

Kim Yo Jong membandingkan Amerika Serikat dengan "anjing menggonggong yang diliputi ketakutan". Dia mengatakan Korea Utara akan menganggap pernyataan yang dipimpin AS sebagai pelanggaran sewenang-wenang terhadap kedaulatan Korea Utara dan provokasi politik yang serius.

“AS harus berhati-hati bahwa tidak peduli seberapa keras upayanya untuk melucuti senjata (Korea Utara), ia tidak akan pernah dapat menghilangkan haknya (Korea Utara) untuk membela diri dan bahwa semakin kuat tindakan melawan anti-( Korea Utara) AS, negara itu akan menghadapi krisis keamanan yang lebih fatal,” katanya dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh media pemerintah.

Baca Juga: AS kepada DK PBB: Rusia & China Bertanggung Jawab atas Aksi Provokatif Korea Utara

Kim Yo Jong mengatakan fakta bahwa peluncuran ICBM Korea Utara dibahas di Dewan Keamanan adalah terbukti penerapan standar ganda oleh badan PBB karena menutup mata terhadap latihan militer AS-Korea Selatan. 

Dia mengatakan Korea Utara tidak akan mentolerir setiap upaya untuk merusak haknya untuk membela diri dan akan mengambil perlawanan terberat sampai akhir untuk melindungi keamanan nasionalnya.

Sebelumnya diberitakan, Amerika Serikat meminta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) untuk mengambil tindakan terhadap provokasi rudal Korea Utara baru-baru ini, Senin (21/11/2022). AS beralasan, kegagalan untuk melakukannya karena penentangan dari China dan Rusia, telah memungkinkan Pyongyang untuk melanjutkan tindakan provokatifnya. 

Melansir Yonhap, China kembali menolak meminta pertanggungjawaban Pyongyang atas provokasinya dalam pertemuan DK PBB ke-10 tahun ini yang diadakan di Korea Utara. 

“Sudah terlalu lama, DPRK telah bertindak dengan impunitas. Negara itu telah melakukan peluncuran rudal balistik eskalasi dan destabilisasi tanpa takut akan tanggapan atau pembalasan dari dewan ini,” kata Thomas-Greenfield.  

Baca Juga: Dianggap Tidak Netral, Korea Utara Menyebut Sekjen PBB Sebagai Boneka AS

"Ini adalah kali ke-10 kita bertemu tanpa tindakan signifikan. Alasannya sederhana: dua anggota dewan yang memiliki hak veto memungkinkan dan mendorong aksi DPRK," tambahnya, mengacu pada China dan Rusia. 

Beijing dan Moskow, keduanya anggota DK PBB yang memiliki hak veto, telah memblokir upaya pimpinan AS untuk menjatuhkan sanksi baru terhadap Korea Utara dalam sembilan pertemuan DK PBB sebelumnya yang diadakan tahun ini.

 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru