kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45823,04   -9,71   -1.17%
  • EMAS948.000 -0,52%
  • RD.SAHAM -0.61%
  • RD.CAMPURAN -0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Aksi IPO perusahaan Asia mencapai rekor di kuartal I 2021


Minggu, 04 April 2021 / 17:24 WIB
Aksi IPO perusahaan Asia mencapai rekor di kuartal I 2021
ILUSTRASI. Aksi korporasi lewat penawaran umum perdana atau IPO perusahaan-perusahaan di Asia semarak sepanjang kuartal I 2021.

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Aksi korporasi lewat penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO) perusahaan-perusahaan di Asia semarak sepanjang kuartal I 2021, sama seperti  yang terjadi di Amerika Serikat (AS).

Berdasarkan catatan Bloomberg, Minggu (4/4) , perusahaan di Asia berhasil mengumpulkan dana hingga US$ 49,3 miliar dari aksi IPO baik di bursa dalam negeri maupun dari bursa di luar negeri selama tiga bulan pertama tahun ini. Capaian tersebut  melonjak 154% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Realisasi IPO perusahaan-perusahaan di Asia mengalami peningkatan yang cukup signifikan didukung oleh banjir likuiditas selama pandemi,  rendahnya suku bunga, dan reli di pasara saham.

Sementara IPO yang dihimpun secara global selama kuartal I menurut catatan Bloomberg mencapai US$ 215 miliar. Ini merupakan rekor baru. Hampir separuh dari perolehan tersebut berasal dari gelombang rekor IPO lewat Special Purpose Acquisition Company (SPAC) atau perusahaan cek kosong di AS.

Baca Juga: Malacca Straits dan Backdoor Listing Perusahaan Hary Tanoe di Bursa Saham Nasdaq

Namun, kegilaan untuk saham baru kemungkinan akan berkurang karena permintaan diperkirakan akan turun kembali dalam beberapa bulan ke depan.

Saat ini, rotasi global dari saham perusahaan teknologi dan perawatan kesehatan bernilai tinggi yang telah mendominasi aktivitas pasar, serta memudarnya kegembiraan  SPAC di AS, telah  mengaburkan prospek untuk kesepakatan baru IPO.

William Smiley, Co-head Pasar Modal Goldman Sachs Group Inc untuk Asia kecuali Jepang mengatakan,  rotasi yang terjadi baru-baru ini belum berdampak signifikan dengan pipeline IPO yang ditangani bank ini. Tetapi ia melihat penerbitan oportunistik  kemungkinan telah melambat.

IPO di Asia menghadapi tantangan tambahan karena listing di kawasan ini masih didominasi oleh perusahaan teknologi China. Sementara perusahaan-perusahaan teknologi saat ini menghadapi tindakan keras terhadap praktik monopoli di dalam negerinya dan selalu ada di pusaran ketengangan AS-China yang terus meningkat.

Bulan lalu, misalnya, AS bergerak maju dengan undang-undang yang dapat mengakibatkan perusahaan China yang tidak mematuhi standar audit AS dikeluarkan dari bursa Amerika.

Ada IPO sejumlah perusahaan teknologi China yang kurang mengembirakan belakangan. Fintech China Bairong Inc misalnya hanya berhasil mengumpulkan US$ 507 juta, ini debut IPO terburuk dalam tiga tahun terakhir di Bursa Hong Kong. Harga sahamnya turun 16% pada Rabu (31/3).

Selain itu, ada raksasa pencarian China Baidu Inc yang terdaftar di AS dan layanan streaming video Bilibili Inc yang mengumpulkan dana gabungan US$ 5,7 miliar di Bursa  Hong Kong pada bulan Maret.

Sementara IPO yang sukses menjadi rebutan para investor adalah IPO Kuaishou di Hong Kong senilia  US$ 6,2 miliar Kuaishou. Ini merupakan IPO  terbesar secara global sepanjang tahun ini. Lalu ada IPO raksasa e-commerce Korea Coupang Inc yang berhasil meraup dana senilai US$ 4,6 miliar.

Perusahaan musik online Tencent Music Entertainment Group, layanan micro-blogging Weibo Corp  dan layanan perjalanan online Trip.com Group Ltd termasuk di antara perusahaan China yang diperdagangkan di AS yang mencari apa yang disebut daftar homecoming di Hong Kong. Listing sekunder ini dipandang sebagai lindung nilai terhadap ketegangan Tiongkok-Amerika, mengumpulkan dana US$ 17 miliar di Hong Kong tahun lalu dan US$ 6,4 miliar pada tahun 2021.

“Tren pencatatan sekunder akan terus berlanjut tetapi yang menarik untuk dilihat adalah apakah emiten baru yang pada akhirnya ingin mendapatkan pencatatan ganda, mungkin mempertimbangkan untuk mencari pencatatan ganda utama di Hong Kong dan AS dari awal daripada melakukan pencatatan utama AS dan menunggu dua tahun untuk kemudian datang ke Hong Kong untuk listing sekunder ”kata Francesco Lavatelli, kepala pasar modal ekuitas untuk Asia Pasifik di JPMorgan Chase & Co.

Perusahaan teknologi dan perawatan kesehatan merupakan bagian terbesar dari jalur pencatatan di Asia.  Diantaranya ada startup perawatan kesehatan WeDoctor yang erencanakan IPO Hong Kong bernilai miliaran dolar dan Full Truck Alliance, perusahaan rintisan serupa Uber di China, yang sedang mencari US$ 1 miliar di Bursa AS.

“Pipeline tetap cukup kuat tetapi berpusat di sekitar saham teknologi dan pertumbuhan, yang jelas melihat sedikit pemeringkatan ulang,” kata Tucker Highfield, co-head pasar modal ekuitas untuk Asia Pasifik di Bank of America Corp.

 

Selanjutnya: China Evergrande menjual saham unit bisnis onlinenya seharga US$ 2 miliar

 




TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×