kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45742,65   0,27   0.04%
  • EMAS1.016.000 0,20%
  • RD.SAHAM -0.24%
  • RD.CAMPURAN -0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Amazon memulai menjual obat secara online di India


Jumat, 14 Agustus 2020 / 14:12 WIB
Amazon memulai menjual obat secara online di India
ILUSTRASI. Amazon. REUTERS/Pascal Rossignol

Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - BENGALURU. Amazon.com Inc pada hari Jumat meluncurkan apotek online di India untuk melayani kota selatan Bengaluru. Langkah terbaru raksasa e-commerce itu untuk memperluas jangkauannya di pasar pertumbuhan utama.

Layanan Amazon Pharmacy, telah dimulai dan akan segera menawarkan pengiriman ke seluruh kota, kata Amazon. Ia menawarkan obat-obatan yang dijual bebas dan berdasarkan resep serta perangkat kesehatan dasar dan obat-obatan herbal tradisional India.

Langkah ini dilakukan di tengah meningkatnya persaingan di India dengan Flipkart milik Walmart, layanan belanja online miliarder Mukesh Ambani, JioMart, dan sejumlah pemain kecil lainnya.

Baca Juga: Lagi-lagi perusahaan China dominasi daftar Fortune Global 500

Amazon bulan lalu memutuskan untuk membuka 10 gudang baru di India dan mulai menawarkan asuransi mobil. Itu juga telah mendapatkan izin untuk pengiriman alkohol di negara bagian Benggala Barat India, Reuters melaporkan pada bulan Juni.

India belum menyelesaikan peraturan untuk penjualan obat online, atau apotek elektronik, tetapi pertumbuhan penjual online seperti Medlife, Netmeds, PharmEasy yang didukung Temasek dan 1mg yang didukung Sequoia Capital telah mengancam toko obat tradisional.

Perusahaan mengatakan mereka mematuhi semua hukum India bahkan ketika banyak kelompok pedagang terus memprotes e-pharmacy, mengatakan itu akan mengarah pada penjualan obat-obatan tanpa verifikasi yang tepat.

Baca Juga: Ini 16 perusahaan digital asing yang siap pajaki konsumen Indonesia

“Basis pelanggan Amazon sangat tinggi, jadi kami pasti akan kehilangan bisnis. Ada 5 juta keluarga yang bergantung pada perdagangan (offline) ini,” kata Yash Aggarwal, kepala resmi Asosiasi Distributor dan Kimiawan Selatan di New Delhi.

Kelompok tersebut akan mengajukan keberatan terhadap langkah Amazon dengan pemerintah, katanya.



TERBARU

[X]
×