kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45749,52   23,69   3.26%
  • EMAS920.000 0,66%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Amazon punya peluang menangi perebutan proyek cloud Pentagon dari Microsoft


Minggu, 08 Maret 2020 / 18:07 WIB
Amazon punya peluang menangi perebutan proyek cloud Pentagon dari Microsoft
ILUSTRASI. Amazon punya peluang memenangi perebutan proyek cloud AS dari tangan Microsoft.

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Drama perebutan paten proyek cloud atau komputasi awan Amerika Serikat (AS) bernilai US$ 10 miliar antara Amazon.com Inc dan Microsoft Corp akan berakhir. Reuters melaporkan, seorang hakim AS mengatakan Amazon memiliki peluang memenangkan gugatan terhadap keputusan Departemen Pertahanan AS memberikan proyek itu ke Microsoft.

Drama ini bermula pada Oktober 2019 lalu, Microsoft memenangkan proyek yang dikenal dengan Joint Enterprise Defense Infrastructure (JEDI) Pentagon. Lewat keputusan Departemen Pertahanan AS itu, Microsoft akan mengelola JEDI selama satu dekade.

Baca Juga: Jeff Bezos ungkap rahasia kesuksesannya: Memenangkan banyak lotere

Namun Amazon Web Services mengajukan gugatan pada November 2019 terhadap keputusan tersebut. Divisi komputasi awan Amazon menuduh Departemen Pertahanan AS gagal menilai secara adil tawaran Amazon untuk kontrak tersebut. Sebab, Presiden AS Donald Trump memandang Kepala Eksekutif Amazon Jeff Bezos sebagai musuh politiknya.

Trump memang secara terbuka mencemooh bos Amazon Jeff Bezos dan berulang kali mengkritik pengecer online raksasa itu. Bezos yang memiliki surat kabar Washington Post, yang liputannya kritis terhadap Trump dan yang sering menjadi sasaran oleh Trump tentang media berita.

Dalam tuntutannya, Amazon meminta pengadilan mempertanyakan Trump dan para pemimpin militer tentang peran mereka dalam memberikan kontrak kepada Microsoft. Amazon juga mencari bukti untuk menunjukkan gangguan politik yang merugikan perusahaannya dalam kesepakatan cloud tersebut.

Amazon pun membidik berbagai petinggi negeri Paman Sam mulai dari Trump, mantan Menteri Pertahanan James N. Mattis, Menteri Pertahanan Mark Esper dan Dana Deasy, Kepala Petugas Informasi Pentagon.

Tuntutan raksasa e-commerce ini mencatat daftar komentar dan tindakan Trump dan Departemen Pertahanan yang menunjukkan Pentagon tunduk pada tekanan politik ketika memberikan kesepakatan kepada Microsoft.

Dalam satu kasus, Amazon mengutip klaim dalam sebuah buku karya mantan penulis pidato Mattis, Guy Snodgrass, bahwa Trump mengatakan kepada Mattis pada musim panas 2018 untuk mengacaukan Amazon dengan menguncinya dari tawaran. Mattis telah mengkritik buku itu.

Tetapi pengacara pemerintah berargumen dalam sebuah pengajuan bahwa permintaan Amazon untuk menggulingkan Trump adalah tindakan sangat berani. Pengacara juga berpendapat hal itu tidak perlu karena Amazon telah gagal menawarkan cukup bukti untuk mendukung klaim biasnya.

Pemerintah AS juga meminta pengadilan menolak bagian dari gugatan Amazon, dengan mengatakan Amazon memiliki banyak kesempatan untuk mengajukan keberatannya sebelum proses penawaran selesai.

Baca Juga: Amazon konfirmasi kasus virus corona pertama karyawannya di AS



TERBARU

[X]
×