kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -1.01%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Arab Saudi dan UEA mengutuk Israel atas bentrokan dengan warga Palestina di Al-Aqsa


Sabtu, 08 Mei 2021 / 20:35 WIB
Arab Saudi dan UEA mengutuk Israel atas bentrokan dengan warga Palestina di Al-Aqsa
ILUSTRASI. Pemandangan Masjid Al-Aqsa. REUTERS/Ammar Awad.

Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Arab Saudi dan Uni Emirat Arab pada Sabtu mengecam rencana Israel untuk mengusir warga Palestina dari rumah di tanah yang diklaim oleh pemukim Yahudi, setelah malam kekerasan di Yerusalem. Polisi Israel menembakkan peluru karet dan granat ke arah pemuda Palestina yang melempar batu di masjid Al-Aqsa Yerusalem pada Jumat malam. 

Bentrokan di situs tersuci ketiga Islam dan di sekitar Yerusalem Timur, yang melukai 205 warga Palestina dan 17 petugas polisi, terjadi di tengah kemarahan yang meningkat atas rencana penggusuran.

"Arab Saudi menolak rencana dan tindakan Israel untuk mengusir puluhan warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem dan memaksakan kedaulatan Israel atas mereka," kata Kementerian Luar Negeri kerajaan dalam sebuah pernyataan yang disiarkan pada Al Arabiya milik Saudi.

Baca Juga: PBB mendesak Israel untuk hentikan penggusuran kawasan pengungsi Palestina

UEA, yang menormalisasi hubungan dengan Israel tahun lalu, "mengutuk keras" bentrokan dan potensi penggusuran, dalam pernyataan Menteri Luar Negeri UEA Khalifa al-Marar, dan mendesak otoritas Israel untuk mengurangi ketegangan.

Dalam pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita negara WAM, Marar menekankan "perlunya otoritas Israel untuk memikul tanggung jawab mereka - sejalan dengan hukum internasional - untuk memberikan perlindungan yang diperlukan terhadap hak warga sipil Palestina untuk menjalankan agama mereka, dan untuk mencegah praktik yang melanggar kesucian Masjid Al-Aqsa ".

UEA dan Israel setuju untuk menormalisasi hubungan tahun lalu sebagai bagian dari perjanjian yang ditengahi AS.

Arab Saudi telah lama memperjuangkan perjuangan Palestina dan menghindari kontak resmi dengan Israel. 

Selanjutnya: Hamas: Agresi tidak segera berhenti, Israel bakal bayar mahal

 




TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale

[X]
×