CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

AS Akan Jual Rudal Patriot ke Taiwan senilai US$ 100 Juta, Begini Respons China


Rabu, 09 Februari 2022 / 14:54 WIB
AS Akan Jual Rudal Patriot ke Taiwan senilai US$ 100 Juta, Begini Respons China
ILUSTRASI. Tentara AS berdiri di samping sistem rudal Patriot AS di pangkalan militer Turki di Gaziantep, Turki tenggara, 10 Oktober 2014.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Amerika Serikat (AS) telah menyetujui kemungkinan penjualan peralatan dan layanan pertahanan senilai US$ 100 juta ke Taiwan. Penjualan peralatan militer ini untuk mempertahankan, memelihara, dan meningkatkan sistem pertahanan rudal Patriot di Taiwan, kata Pentagon pada Senin (7/2). 

Kebijakan baru ini dikhawatirkan akan memancing ancaman kemarahan dan pembalasan dari Beijing.

Melansir Reuters, Rabu (9/2), China, yang mengklaim Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, secara rutin menolak penjualan senjata AS. Hal ini menambah ketegangan China-AS yang ada.

Sebuah pernyataan dari Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan AS mengatakan telah menyampaikan sertifikasi yang diperlukan yang memberi tahu Kongres setelah persetujuan Departemen Luar Negeri untuk penjualan, yang diminta oleh kedutaan de facto Taiwan di Washington.

Baca Juga: Presiden Rusia Vladimir Putin Tunjukkan Tanda-Tanda Ingin Redakan Krisis Ukraina

Peningkatan ke Sistem Pertahanan Udara Patriot akan "membantu meningkatkan keamanan penerima dan membantu menjaga stabilitas politik, keseimbangan militer, ekonomi dan kemajuan di kawasan itu," kata DSCA dalam sebuah pernyataan.

"Penjualan yang diusulkan ini melayani kepentingan nasional, ekonomi, dan keamanan AS dengan mendukung upaya berkelanjutan penerima untuk memodernisasi angkatan bersenjatanya dan untuk mempertahankan kemampuan pertahanan yang kredibel," kata badan tersebut.

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri Taiwan mengatakan menyambut baik keputusan itu. "Dalam menghadapi ekspansi militer China yang berkelanjutan dan tindakan provokatif, negara kami akan menjaga keamanan nasionalnya dengan pertahanan yang solid, dan terus memperdalam kemitraan keamanan yang erat antara Taiwan dan Amerika Serikat," katanya dalam sebuah pernyataan.

Di Beijing, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengecam keras. "China akan mengambil langkah-langkah yang tepat dan kuat untuk secara tegas menjaga kedaulatan dan kepentingan keamanannya," katanya kepada wartawan.

Baca Juga: Dukung Taiwan, AS Akan Menjual Peralatan Pendukung Rudal Patriot Senilai US$ 100 Juta

Ditanya tindakan apa yang akan diambil China, Zhao berkata: "Saya ingin meminta semua orang untuk menunggu dan melihat".

China telah memberlakukan sanksi terhadap Lockheed Martin dan perusahaan AS lainnya di masa lalu karena menjual senjata ke Taiwan, meskipun tidak jelas bentuk hukuman apa yang diambil.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan keputusan untuk mendapatkan rudal Patriot yang lebih baru dibuat selama pertemuan 2019 dengan pejabat AS di pemerintahan Presiden Donald Trump. 

Kementerian mengatakan kesepakatan itu diharapkan berlaku dalam waktu satu bulan.

Baca Juga: Taiwan: Kemitraan dengan Rusia Tunjukkan Wajah Jahat dari Agresi China

Pulau yang diperintah secara demokratis itu telah mengeluhkan misi berulang-ulang oleh angkatan udara China di zona pertahanan udaranya, bagian dari apa yang dilihat Washington sebagai upaya Beijing untuk menekan Taipei agar menerima kedaulatannya.

Amerika Serikat, seperti kebanyakan negara, tidak memiliki hubungan resmi dengan Taiwan, tetapi Washington adalah pendukung terbesarnya dan terikat oleh hukum untuk menyediakan sarana untuk membela diri.

Para pejabat AS telah mendorong Taiwan untuk memodernisasi militernya sehingga dapat menjadi "landak", yang sulit diserang China.

Duta Besar China untuk Amerika Serikat bulan lalu mengatakan bahwa kedua negara adidaya itu bisa berakhir dalam konflik militer jika Washington mendorong kemerdekaan Taiwan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×