kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.345.000 -0,88%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

AS Keluarkan Peringatan Mendesak ke Israel, Apa Itu?


Rabu, 29 November 2023 / 06:39 WIB
AS Keluarkan Peringatan Mendesak ke Israel, Apa Itu?
ILUSTRASI. Pemerintahan Biden mengeluarkan peringatan mendesak kepada Israel mengenai operasi militer tahap berikutnya di Gaza. REUTERS/Tom Brenner


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Pemerintahan Biden mengeluarkan peringatan mendesak kepada Israel mengenai operasi militer tahap berikutnya di Gaza. 

AS mengatakan bahwa serangan di bagian selatan jalur tersebut tidak boleh dilakukan dengan tingkat kehancuran yang sama seperti yang terjadi di bagian utara wilayah tersebut.

Mengutip The Hill, menurut seorang pejabat senior pemerintah dalam panggilan telepon dengan wartawan Senin malam, pemerintah AS mengusulkan agar Israel menyetujui “area dekonfliksi”, yang mencakup fasilitas dan tempat penampungan PBB yang tidak akan menjadi sasaran pertempuran militer aktif.

“Anda tidak bisa melihat skala pengungsian seperti yang terjadi di wilayah utara, dan juga terjadi di wilayah selatan,” kata pejabat tersebut.

Ini merupakan sebagai bagian dari pembicaraan mengenai upaya untuk meningkatkan bantuan kemanusiaan ke Jalur Gaza.

AFP menambahkan, Israel mengatakan pihaknya akan melanjutkan perangnya terhadap Hamas setelah gencatan senjata sementara berakhir. Namun para pejabat senior pemerintah AS mengatakan kepada wartawan bahwa serangan yang akan datang harus "diredakan semaksimal mungkin" dan menghindari serangan terhadap tempat penampungan PBB, rumah sakit, sumber listrik dan sumber air.

“Sangat penting bahwa tindakan Israel ketika bergerak ke selatan harus dilakukan dengan cara yang, semaksimal mungkin, tidak dirancang untuk mengakibatkan pengungsian lebih lanjut secara signifikan,” jelas pejabat tersebut.

Pejabat itu menambahkan: "Dari presiden hingga kami telah memperkuat hal ini dengan cara yang sangat jelas bagi pemerintah Israel."

Israel “menerima” peringatan tersebut, kata pejabat itu.

The Hill melaporkan, mayoritas penduduk Gaza, lebih dari 2 juta orang, kini terkonsentrasi di tengah dan selatan jalur tersebut. Keseluruhan wilayah kantong ini hanya seluas 141 mil persegi.

Mereka terpaksa mengungsi akibat serangan Israel terhadap Hamas di utara – melalui serangan udara dan darat – yang dilakukan sebagai respons terhadap serangan kelompok tersebut yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel pada 7 Oktober.

Baca Juga: Pejabat Senior Hamas Undang Elon Musk Mengunjungi Gaza

Kesepakatan Hamas pada pekan lalu ditujukan untuk membebaskan sandera yang mereka culik dari Israel sebagai imbalan atas gencatan senjata sementara. 

Gencatan senjata telah memungkinkan kelompok kemanusiaan untuk meningkatkan bantuan guna mengatasi kekurangan makanan, air, dan bahan bakar.

Kelompok-kelompok bantuan internasional mengatakan bahwa lebih dari 1 juta warga Palestina di Gaza terpaksa mengungsi dari rumah mereka. Dan kepadatan yang berlebihan di tempat penampungan sementara berisiko menyebarkan penyakit menular.

Beberapa pihak memperkirakan sebanyak 14.000 orang telah terbunuh di Gaza sejak Israel melancarkan perang melawan Hamas, namun angka tersebut belum dapat diverifikasi secara independen.

Baca Juga: Gencatan Senjata Israel dan Hamas di Gaza Resmi Diperpanjang Dua Hari

Presiden Biden telah menolak seruan untuk menekan Israel agar menghentikan operasi militernya melawan Hamas meskipun ada tentangan kuat dari komunitas internasional dan perpecahan di dalam partainya sendiri.

“Untuk mengulangi apa yang telah Anda dengar dari presiden, dari pejabat senior pemerintah lainnya, kami ingin tujuan kampanye ini, penghapusan Hamas sebagai penguasa, sebagai kekuatan yang mengancam di Gaza dan ancaman terhadap Israel, diakhiri," kata pejabat itu.

Dia menambahkan, “Tetapi bagaimana kampanye ini dilakukan, khususnya di wilayah selatan, sangatlah penting, karena situasi yang rapuh dengan pengungsian internal yang sangat signifikan telah terjadi di lapangan.”




TERBARU

[X]
×