kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Market AS Respon Konflik Hamas-Israel: Emas, Minyak dan Dollar AS Menguat


Selasa, 10 Oktober 2023 / 01:57 WIB
Market AS Respon Konflik Hamas-Israel: Emas, Minyak dan Dollar AS Menguat
ILUSTRASI. Asap dan nyala api membubung setelah pasukan Israel menyerang sebuah menara pencakar langit di Kota Gaza, 7 Oktober 2023. REUTERS/Mohammed Salem


Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - NEW YORK, 9 Oktober (Reuters) - Harga minyak melonjak lebih dari 4%, emas menguat, dan dolar AS menguat terhadap euro pada hari Senin saat bentrokan militer antara Israel dan kelompok Islam Palestina, Hamas, memicu kekhawatiran bahwa konflik tersebut bisa meluas di luar Gaza.

Saham-saham pasar negara berkembang turun, sementara indeks saham utama AS sedikit lebih tinggi dalam perdagangan siang awal New York, pulih dari kerugian pada awal hari.

Mata uang shekel Israel melemah secara tajam. Dolar terakhir naik 2,9% menjadi 3,951 shekel.

Bank Israel sebelumnya mengatakan akan menjual hingga US$30 miliar mata uang asing untuk menjaga stabilitas. Obligasi pemerintah Israel juga turun, dengan obligasi Seratus Tahun 2120 turun 5,3 sen per dolar ke posisi terendah sepanjang sejarah.

Israel menyerang Palestina Gaza sebagai balasan atas salah satu serangan paling berdarah dalam sejarahnya, memunculkan kekhawatiran akan konflik lebih luas di Timur Tengah.

Hamas disebut-sebut membunuh 700 warga Israel dan menculik puluhan lainnya saat mereka menyerang kota-kota Israel pada hari Sabtu. Ini merupakan invasi paling mematikan ke wilayah Israel sejak serangan Mesir dan Suriah dalam Perang Yom Kippur 50 tahun yang lalu.

Baca Juga: Wall Street Melemah, di Tengah Konflik Timur Tengah

Minyak mentah AS naik 4,46% menjadi US$ 86,48 per barel dan Brent berada pada US$ 88,04, naik 4,09% dalam sehari.

“Biasanya, kelas aset yang paling peka terhadap risiko geopolitik adalah pasar negara berkembang, komoditas, dan mata uang – dan, sesuai dengan pola tersebut, kita melihat dampak di semua area tersebut,” kata Tina Fordham, ahli strategi geopolitik dan pendiri Fordham Global Foresight.

Saham pasar negara berkembang turun 0,21%, sementara emas tempat berlindung aman diminati, naik sekitar 1,2% menjadi USUS$1.852 per ons.

Di Wall Street, Dow Jones Industrial Average naik 58,97 poin, atau 0,18%, menjadi 33.466,55, S&P 500 mendapatkan 7,94 poin, atau 0,18%, menjadi 4.316,44, dan Nasdaq Composite turun 6,80 poin, atau 0,05%, menjadi 13.424,54.

Indeks STOXX 600 Eropa turun 0,26% dan indeks saham MSCI di seluruh dunia naik 0,11%.

"Pasar saat ini lebih fokus pada upaya diplomasi untuk menjaga Israel tetap berfokus pada Hamas dan mengurangi kemungkinan eskalasi. Ada upaya diplomasi global untuk mencegah konflik ini meluas ke wilayah yang kaya minyak," kata Quincy Krosby, strategis global utama, LPL Financial di Charlotte, North Carolina.

"Kami tidak melihat pasar yang menjual dulu, baru bertanya kemudian."

Baca Juga: Israel Mengumumkan Blokade Total Terhadap Gaza

Terhadap dolar, euro turun 0,4% menjadi US$1,0544.

Pasar Surat Utang Tunai tutup pada hari Senin karena Hari Kolumbus; futures Surat Utang 10 tahun naik.

Konflik di Timur Tengah terjadi pada saat pasar sedang cemas dan yield obligasi di seluruh dunia berada pada level tertinggi dalam beberapa tahun.

Investor dengan cemas menunggu data harga konsumen AS, yang akan dirilis nanti minggu ini.

Pekan ini juga menjadi awal resmi musim laporan laba korporat AS kuartal ketiga, dengan J.P. Morgan dan bank-bank lainnya dijadwalkan untuk melaporkan hasil keuangan mereka.




TERBARU

[X]
×