Australia akan Batasi Harga Gas dan Batubara untuk Meredakan Tagihan Rumah Tangga

Jumat, 09 Desember 2022 | 14:45 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Australia akan Batasi Harga Gas dan Batubara untuk Meredakan Tagihan Rumah Tangga

ILUSTRASI. Australia akan memberlakukan batasan pada harga energi domestik dan memberikan keringanan tagihan energi. Source: PTTEP Australasia via Bloomberg EDITOR'S NOTE: NO SALES. EDITORIAL USE ONLY.


KONTAN.CO.ID - SYDNEY. Australia akan memberlakukan batasan pada harga energi domestik dan memberikan keringanan tagihan energi sebanyak A$ 1,5 miliar setara US$ 1 miliar. Upaya ini untuk meringankan tekanan biaya hidup yang disebabkan oleh melonjaknya harga komoditas global.

Mengutip Bloomberg Jumat (9/12), harga gas alam dalam negeri akan dibatasi pada A$ 12 per gigajoule dan harga batubara termal akan dibatasi pada A$ 125 per ton selama 12 bulan, 

Perdana Menteri Anthony Albanese mengatakan pemerintah akan memberikan keringanan tagihan kepada rumah tangga, yang akan dikelola melalui otoritas lokal. Ini jadi dampak dari invasi Rusia ke Ukraina yang menjadi penyebab utama meroketnya harga komoditas. 

Baca Juga: Ini Alasan Australia Denda Uber Sebesar US$ 14 Juta

“Pemerintah akan memberi kompensasi kepada produsen energi jika biaya produksi mereka melebihi batas, meskipun tindakannya akan berbeda di setiap negara bagian, katanya.

Pasokan gas alam akan dijamin berdasarkan perjanjian yang ditandatangani pemerintah dengan pabrik gas alam cair yang mencakup Shell Plc, ConocoPhillips dan Santos Ltd. sebagai mitra pada bulan September.

“Salah satu hal yang kami lakukan dengan sangat hati-hati adalah tidak mengganggu sistem ekspor yang ada saat ini. Terkait dengan kontrak gas atau batubara yang ada di luar negeri – ini tidak akan berdampak padanya,” kata Albanese.

Anggaran pemerintah pada bulan Oktober mengungkapkan harga listrik diperkirakan akan naik setidaknya 50% pada Juni 2024, dan harga gas diperkirakan akan naik lebih dari 40% selama periode yang sama.

Pengumuman Albanese mengikuti negosiasi selama berminggu-minggu tentang jenis intervensi apa yang akan diambil. Pemimpin dan Bendahara Jim Chalmers enggan mengenakan pajak rejeki tak terduga yang serupa dengan yang diumumkan oleh Inggris dan negara-negara Eropa lainnya, bahkan ketika produsen LNG Australia membukukan keuntungan yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah harga internasional melonjak.

Australia Barat, yang menampung setengah dari 10 fasilitas ekspor negara yang bernilai miliaran dolar, telah lolos dari dampak lonjakan harga internasional karena kebijakan cadangan gas negara. Pejabat telah mendesak daerah lain untuk mengadopsi sistem serupa, di mana eksportir harus membuat 15% dari produksi mereka tersedia secara lokal.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru